29 Januari 2013

Cerpen: Dosa


"Cepat la mak..member along dah tunggu kat luar tu.."

"Ye long..sabar la, mak nak kira dulu ni.."

"Alah..nak kira apa lagi? Bagi je la apa yang ada.."

"Sabar la Long.."

Zakiah masih terkial-kial mengira duit yang ada di tangannya, tidaklah banyak namun sudah cukup membuatkan Zakiah teragak-agak untuk memberikan kepada satu-satunya anak Zakiah, Razak atau lebih dikenali sebagai Ajak dikalangan penduduk setempat. Setiap helaian kertas itu mempunyai nilainya bagi Zakiah.

"Alah..." Ajak mula bosan menunggu.

"Cepatlah ibu.." Ajak semakin hilang sabar. Dia bermundar-mandir di dalam bilik kecil dan sempit yang hanya diterangi sebiji mentol malap itu. Sesekali dia mengintai ke luar bilik seakan-akan risau dengan sesuatu, dia betul-betul tidak keruan.

"Ahh!" dengan tidak semena-mena Ajak merampas gumpalan wang di tangan ibunya, diambil beberapa helaian, mencampakkan kembali bakinya kepada ibunya dan terus berlalu keluar dari bilik itu.

Ibu Ajak hanya mampu terpinga-pinga melihat tindak-tanduk anaknya itu yang semakin tak terkawal kebelakangan ini, lalu dia bangun untuk mengutip helaian-helaian kertas yang dicampakkan Ajak sebentar tadi. Walaupun hatinya pedih dan hiba namun rasa kasih dan sayang kepada anak tunggalnya itu tidak langsung tergugat. Itulah kasih ibu yang sungguh berharga.

Ajak sedikit berlari-lari anak di koridor rumah flat usang di pinggir jantung kota itu, seakan-akan ingin lari dari sesuatu dan tidak mahu terserempak dengannya.

Tiba-tiba langkah Ajak terhenti, sosok seorang lelaki separuh abad berkepala botak dan berjanggut nipis yang menampakkan sedikit uban itu mematikan langkah Ajak di hadapan tangga. Dia seakan terpaku seketika, begitu juga dengan lelaki separuh abad itu. Masing-masing saling berpandangan namun pandangan lelaki itu nyata lebih tajam ke arah Ajak.

Tanpa membuang masa, Ajak terus berlari menuruni tangga seakan-akan tidak peduli akan kehadiran lelaki itu di situ. Sedikit pergeseran bahu ke bahu di antara mereka seakan langsung tidak berlaku kerana Ajak terus laju menuruni anak tangga satu-persatu dengan langkah yang laju manakala si lelaki itu hanya mengekori pergerakan Ajak dengan anak matanya sahaja.

"Ingat lagi kau dengan rumah sendiri rupanya!" jerit lelaki itu setelah Ajak agak jauh meninggalkannya. Ajak tidak mempedulikan lelaki itu dan terus menuju ke tingkat bawah sekali untuk bertemu dengan rakannya, Azri yang sudah lama menunggu di atas motosikal Honda Ex-5 sejak dari tadi.

"Apa hal bapak kau tu?" tanya Azri kepada Ajak kerana dia mendengar suara bapa Ajak yang menjerit dari tingkat atas tadi.

"Ah..lantaklah dia," balas Ajak endah tak endah, lalu mereka berdua pun terus meninggalkan flat usang itu dengan menaiki motosikal Ex-5 Azri yang mengeluarkan bunyi yang sangat bingit.

Pam!!!

Pintu rumah berdentum ditolak dengan kuat oleh Zali, bapa Ajak. Dia terus bergegas menuju ke bilik utama rumah itu dengan muka yang bengis dan kemerah-merahan menahan marah.

Sebaik sahaja melihat ibu Ajak yang sedang melipat baju di atas katil dia terus meluru kearah wanita itu dan menarik rambutnya dengan kasar. Ibu Ajak tidak mampu melawan, dia hanya mampu mengalirkan air mata sambil menahan sakit.

"Kau bagi duit dekat budak tu ke?!!" sergah Zali dengan kasar.

Tangan Zakiah terketar-ketar ketakutan. Dia tidak berani menjawab kerana dia tahu akibat yang lebih buruk menantinya di tangan jantan yang tak berguna itu.

"Jawab!!!" herdik Zali lagi.

"Ye..ye..bang.." jawab Zakiah terketar-ketar sambil tangannya memegang tangan Zali yang masih belum melepaskannya dari rambut Zakiah lagi.

"Tak faham bahasa!" Zali menolak Zakiah dengan kasar ke arah satu sudut dinding bilik, kemudian dia membuka tali pinggangnya sambil matanya menggambarkan amarah yang sangat tinggi. Dia sudah semakin hilang kawalan.

Piapp! Piapp! Piapp!

Bunyi libasan tali pinggang memenuhi ruang di dalam bilik itu seperti malam-malam yang lain. Zakiah sudah tidak mampu menangis dan menjerit, dia sudah sering menjadi mangsa kerakusan suaminya yang mempunyai sifat kebinatangan itu.

Hati kecilnya hanya mampu menjerit tanpa suara dan menangis tanpa air mata, dia merintih dan merayu dalam sendu yang penuh mengisi ruang kalbu.

**********

Malam ini langit kota menangis lagi, titis-titis air jernih membasahi lantai bumi yang semakin tandus kemanusiaannya. Warga kota masih riuh dengan urusan masing-masing, seakan semuanya mempunyai dunia masing-masing dan tidak berkongsi satu alam yang sama. Kota metropolitan yang kian membangun itu semakin rancak urusannya apabila malam semakin kelam.

Tetapi, di sebuah bangunan separa siap yang terpasak di jantung kota ini menjadi saksi akan keinsanan yang semakin mengontang. Di sebalik batu-bata dan papan-papan yang menjadi bahan binaan, Ajak dan Azri terperuk mencari sisi yang kononnya indah untuk dihayati.

Bertemankan botol-botol arak yang bergelimpangan, mereka tegar menjadi penghuni tapak pembinaan ini.

Azri memandang ke arah Ajak yang sedang menogok sebotol arak lalu berkata, " Kau memang tak kesian kat mak bapak kau ke Jak?".

Ajak membisu sambil merenung ke arah botol arak yang berada di genggamannya. Kemudian dia mula bersuara, "Sebab tu la aku cuba tak nak terserempak dengan bapak aku. Kalau dia tahu mak aku bagi duit kat aku, mesti teruk kena pukul punyalah".

"Tapi tadi kan bapak kau nampak kan?"

"Itu lah yang aku risau ni..apa lah jadi kat mak aku malam ni.." Ajak bersuara sayu sambil menggoyang-goyangkan botol arak yang sudah kosong di tangannya.

"Apalah nasib kitorang ada ketua keluarga macam tu.." perlahan Ajak mengomel sambil matanya menampakkan dendam yang tersimpan.

Tiba-tiba, "bapak aku tu memang sial!"Ajak menjerit lalu membaling botol kaca yang berada di tangannya ke dinding di hadapannya. Botol itu hancur berkecai, bersepah di hadapan Ajak.

Kepala Ajak tertunduk ke lantai, sambil badannya terhinggut-hinggut perlahan. Perlahan-lahan Azri merapati Ajak yang masih dengan posisi begitu.

"Bro.." Azri meletakkan tangannya di atas belakang badan Ajak. Dia melihat titis-titis air menitik ke atas lantai yang kotor itu.

"Aku tak mintak nak jadi macam ni..aku nak hidup macam keluarga normal yang lain..tapi lelaki tu..." kata-kata Ajak terhenti menahan kesedihan yang menghimpit dada.

"Dari kecik aku tengok dia pukul mak aku...balik tengah malam..mabuk..nak hantar aku pergi sekolah? nak ajar aku agama? jangan harap.." dia meneruskan kata-kata dalam sendu yang jujur dari hati.

"Kalau ikutkan hati aku dah lama aku bertumbuk dengan dia tapi aku masih sedar yang dia tu bapak aku.."

Azri terdiam. Kemudian dia berkata perlahan, "Kau masih untung ada mak dengan ayah".

"Aku? Ayah mati hisap dadah..mak dalam penjara. Siapa yang nak tunjuk ajar aku? Masyarakat pandang sebelah mata pun tak nak bro.."

"Tak tau lah..aku pun kadang-kadang bosan dengan hidup aku...tapi aku tahu bro, kita masih ada Allah.." kata Azri. Azri sebenarnya masih dalam proses pemulihan diri sejak keluar dari pusat pemulihan akhlak. Di sanalah dia belajar mengenal Allah dan Rasul, mengenal ilmu agama dan mengenal diri sendiri.

Setelah dia keluar dari pusat pemulihan itu dia masih lagi bersahabat dengan Ajak walaupun rakannya itu masih lagi lalai dalam dunianya, baginya dia mahu Ajak bersama-sama dengannya menuju ke jalan yang benar. Namun jalan itu tak semudah yang disangka, dia menggunakan cara yang lembut dan perlahan untuk menarik sahabat lamanya itu, ibarat menarik rambut dalam tepung, rambut tak putus tepung tak berselerak.

"Allah sentiasa ada bro..Dia tak pernah tinggalkan kita. Cuma kita yang lalai.." Azri menyambung kata-kata.

Ajak mengangkat mukanya memandang Azri. "Tapi dosa aku banyak bro..banyak sangat.." Ajak berkata dalam sebak.

"Bro..." Azri duduk di sebelah Ajak. "Allah tu Maha Pengampun...Dia sedia mengampunkan hamba-hambaNya asalkan hambaNya betul-betul ikhlas nak bertaubat," dia menyambung bicara.

"Bila kita sentiasa ingat Allah, percayalah hati akan tenang, masalah bukan lagi satu beban yang berat kerana kita ada Allah untuk mengadu," Azri berbicara perlahan kepada Ajak. Dia meletakkan harapan yang tinggi agar Allah membukakan pintu hati sahabatnya itu pada malam ini.

Ajak menangis tersesak-esak lalu memeluk Azri sahabat baiknya itu. Beberapa saat kemudian dia melepaskan pelukannya.

"Bro..ajar aku solat".

"Insya-Allah..bila-bila je yang kau nak.." Azri tersenyum lebar. Senyum kegembiraan dan kepuasan melihat rakannya itu semakin menuju ke arah yang benar.

Ajak hanya membalas dengan senyum tawar kerana hatinya masih lagi sedih, tapi dia tahu rakannya itu memang sahabat yang sebenar. Sahabat yang akan bersama-sama semasa susah dan senang.

"Bro..jom hantar aku balik tengok mak aku..aku risau la.." kata Ajak sambil mengesat sisa-sisa air mata di pipinya.

Mereka pun bergerak menuju ke arah motosikal.

**********

Sesampainya mereka di kawasan flat, mereka terus melangkah menaiki anak-anak tangga menuju ke tingkat dua bangunan untuk terus menuju ke rumah Ajak. 

Ajak membuka pintu rumah yang tidak berkunci. Sunyi. Seperti tiada sesiapa yang berada di dalam rumah itu.

Tiba-tiba mereka terdengar sayup bunyi tersesak-esak dari arah bilik. Mereka berpandangan, lalu Ajak dengan pantas membuka pintu bilik.

"Mak!!!" Ajak menjerit terkejut.

Kelihatan ayah Ajak sedang menangis tersesak-esak di sebelah ibu Ajak yang sudah kaku tidak bernyawa. Kepala ibunya berdarah sehingga membasahi sebahagian ruang lantai bilik itu.

Ajak berlari mendapatkan ibunya yang sudah tidak bernyawa, dia memangku kepala ibunya dia atas ribaannya. Ajak menangis teresak-esak, "Mak bangun mak..bangun Mak.." Ajak menggoyang-goyangkan kepala ibunya, namun dia sudah terlambat kerana ibunya sudah tidak bernafas lagi. Ajak berpaling ke arah ayahnya dan merenung dengan pandangan mata yang tajam.

"Aku tak sengaja...maafkan aku Kiah.." raung ayah Ajak sambil menghentak-hentakkan tangannya ke atas lantai.

"Aku sayangkan kau Kiah..maafkan aku.." dia meraung-raung sambil menangis teresak-esak.

"Tak guna!" Ajak bangun dan meluru ke arah ayahnya namun sempat ditahan oleh Azri yang berada di situ.

"Sabar Ajak..kita serah kat polis je.." Azri menenangkan Ajak yang hilang pertimbangan.

Jiran-jiran mula memenuhi diruang hadapan balkoni rumah itu, ada yang mengintai menerusi tingkap dan ada juga yang masuk ke dalam rumah untuk melihat sendiri apa yang berlaku setelah mereka mendengar bunyi bising dari rumah itu.

Seketika kemudian sepasukan Polis sampai.

**********

Seusai solat isyak di Surau al-Muttaqin, jemaah berduyun-duyun keluar untuk meneruskan aktiviti masing-masing. Kelihatan Azri dan Ajak berada di celah-celah jemaah itu.

"Kau tak pergi lawat bapak kau kat penjara ke?"

"Baru minggu lepas aku pergi. Alhamdulillah sihat nampak dia"

"Kau tu tak pergi tengok mak kau?"

"Tak payah"

"Tak payah?"

"Hehehe..minggu depan dia dah bebas.."

"Wah...seronok la.."

Azri mengangguk gembira.

"Jom aku belanja minum malam ni.." kata Ajak sambil tangannya memaut bahu Azri yang sedikit rendah darinya.

"Cantik.." balas Azri sambil mereka berjalan beriringan menuju ke arah gerai yang terletak berhadapan dengan surau.

"Azri...bila aku fikir-fikir balik kan..bagus jugak kau masuk pusat pemulihan tu..dengan cara tu Allah bagi kau dengan aku jalan untuk berubah.."

"Allah tak akan buat sesuatu perkara untuk sia-sia bro.."

"Alhamdulillah...terima kasih ya Allah" bisik Ajak di dalam hatinya penuh kesyukuran.

24 Januari 2013

Hening Dhuha


Maha Suci Allah
Dalam hening dhuha ini
Ku rasakan kasih Mu
Sujud dan syukur
Ku sembahkan untuk Mu.

Maha Besar Allah
Dalam hening dhuha
Ku lantunkan pujian
Mengesakan Mu
Menyedari akan kerdilnya diri ini.

Maha Kasih Allah
Mencipta dhuha ini
Mencipta hening ini
Mencipta saat ini
Tanda kasihNya yang amat luas
dan tidak tertanding.

Turunkanlah rezekiku
Keluarkannya untukku
Permudahkannya untukku
Sucikannya untukku
Dan dekatkannya untukku
Ku pinta dan rayu
Kerana semuanya milik Mu.

-fikirsekejap-

12 Januari 2013

Pesan Nabi

Tadi aku pergi pusing-pusing. Masuk la satu kedai buku ni, sebenarnya tak ada niat nak beli apa-apa pun sebab poket pun tengah tak berapa nak berisi. Maklumlah...gaji lambat lagi. So, ingat nak cuci-cuci mata je la.

Tapi bila belek buku-buku dekat situ tiba-tiba ternampak satu buku yang menarik perhatian aku. Buku komik.


Ya, dalam banyak-banyak buku kat kedai buku tu komik ni jugaklah yang menarik perhatian aku.

Komik ni asalnya dari Indonesia tapi dah dialih bahasa ke bahasa melayu. Pelukisnya melukis komik ni berdasarkan hadis-hadis Bukhari dan Muslim. Idea yang hebat!

Aku tak fikir lama-lama kat situ, ambil satu terus bayar. Berjalan juga duit aku hari ni.

Aku belum baca lagi sebenarnya, baru je beli jadi tak boleh nak komen apa-apa lagi. Kena habiskan dulu.

Ingat, dakwah itu luas. Jangan disempitkannya.

Mulakan dengan bismillah...

11 Januari 2013

Cerpen: Cermin Sisi Kehidupan


Di dalam kedinginan pagi kelihatan seorang gadis berjalan perlahan sambil matanya meliar memerhati keadaan sekeliling yang suram, hanya disimbahi cahaya lampu jalan yang berselang selang setiap 500 meter sahaja. Setiap langkah di atur dengan penuh berhati-hati seakan-akan sedang berada di medan perang yang lantainya penuh dengan periuk api yang sentiasa sabar menanti kaki-kaki yang cuai.

Gadis yang baru berumur sekitar belasan tahun itu membawa seorang bayi di tangannya. Bayi itu hanya dibalut dengan sehelai kain batik lusuh bagi melindungi tubuhnya yang mulus itu. Kain itu disarungkan si gadis sebentar tadi hanya sekadar untuk melindungi si bayi dari pandangan mata manusia dan bukan untuk melindunginya dari serangan angin sejuk malam yang berhembus lembut.

Bayi yang dikendong si gadis itu sekadar mendiamkan diri sahaja, tidak ada rengekan seperti anak-anak lain yang lahir ke dunia, sedangkan dia baru hanya beberapa jam melangkah ke alam dunia ini. Itu pun di sambut dengan keluhan dari si ibu yang ketakutan dan panik di dalam tandas awam yang penuh jijik.

Namun si anak tidak banyak kerenahnya, hanya matanya yang terkebil-kebil menatap wajah si ibu yang entah sampai bila mampu ditenung. 

Dia diam, mungkin kerana dia tahu, dia sedang berada dalam pelukan seorang ibu yang sepatutnya membelai dan membesarkannya dengan penuh kasih sayang. Seorang ibu yang pada naluri si anak kecil, akan memberinya makan dan minum secukupnya, akan menidurkannya setiap malam, akan menampar nyamuk-nyamuk yang mengganggu tidur malamnya, akan berjaga malam kerana risaukan sakit demamnya dan seorang ibu yang akan mampu dipeluk dan dicium bila si anak sudah besar panjang kelak. Pandangan naluri dari seorang bayi yang mengharapkan perlindungan seorang ibu.

Tapi ternyata segalanya itu tersasar dari realiti yang menanti bayi itu, si gadis itu meletakkan bayi yang dibawanya itu di dalam sebuah kotak terbuang di sebelah sebuah tong sampah besar yang diselubungi bau yang sangat memualkan.

Bayi itu diletakkan dalam keadaan tergesa-gesa seolah-olah itu adalah anak patung yang tidak bernyawa dan sudah tidak berguna lagi kepada tuannya. Si gadis kemudian mengeluarkan sesuatu dari poket seluar jeans ketatnya yang lusuh. Sebuah nota kecil yang berbunyi...

"Kepada sesiapa yang berjumpa dengan bayi ini sila ambil dan selamatkannya. Saya tak mampu menanggung malu untuk memelihara bayi ini. Maaf."

Kemudian, si gadis meletakkan nota kecil itu di sebelah bayi yang masih terkebil-kebil melihat perlakuan ibunya. Setelah diberikan satu ciuman kepada bayi itu, si gadis pun melangkah pergi meninggalkan anaknya sendirian di celah-celah embun pagi yang semakin menuju kepada terbitnya fajar.

Dia melangkah menuju ke arah sebuah Proton Wira berwarna merah yang telah sedia menunggunya sejak dari tadi lagi berhampiran dengan tempat itu. Seorang lelaki berusia awal 20-an kemudian terus memecut laju kenderaan itu setelah si gadis menutup pintu kereta Wira itu.

*****

Aina terjaga dari lenanya.

Mimpi itu datang kembali, seolah-olah masa lalu datang mengheret sebuah kekesalan yang amat padat untuk dihadam.

Ya, mimpi itu memang mengerikan, tetapi ia bukan semata-mata mainan tidur. Mimpi itu adalah natijah dari sebuah kekesalan yang tidak pernah berhenti. Ia adalah kisah silam Aina. Sebuah kisah silam yang sebolehnya sudah tidak mahu diputar kembali dalam panggung ingatan.

Sayangnya, harga sebuah kekesalan itu tidak dapat ditebus dengan masa yang berjalan. Aina kesal.

"Aina, awak ok?" soal Seri yang turut terjaga apabila mendengar suara Aina yang meracau dalam tidurnya tadi.

Aina hanya memandang ke arah muka Seri yang tidur di katil bersebelahan dengannya tanpa membuka mulut untuk bersuara. Perlahan-lahan manik-manik jernih mula menitis keluar dari matanya yang sudah kemerah-merahan.

Seri segera merapati Aina di atas katilnya. "Aina, sabar ye...," hanya itu yang mampu diucapkannya pada ketika itu. Aina terus memeluk Seri dan merebahkan kepalanya di atas bahu Seri. Seri hanya membiarkannya, dia tahu bahawa Aina memerlukan seseorang untuk menemaninya sekarang.

"Sabar la, apa yang berlaku semua sudah berlaku. Kita mesti teruskan kehidupan," Seri bersuara perlahan kepada Aina sambil tangannya menepuk-nepuk bahu sahabatnya itu.

Pada pagi yang sunyi itu, mereka kemudian bangun dari katil masing-masing dan pergi mengambil wuduk sebelum mereka bersolat sunat dan mengadukan segalanya kepada Allah. Di waktu 2/3 malam itulah mereka mengambil ruang untuk merintih dan meminta kepada Yang Empunya Alam.

Itulah yang diajarkan oleh Ustazah Raudhah selama mereka berdua menjadi penghuni di rumah kebajikan pesakit-pesakit HIV ini. 

"Pastikan segala masalah diadukan kepada Allah kerana Dialah penentu segalanya. Allah s.w.t itu Maha Pengampun, biar sebesar manapun dosa yang kita lakukan, pohonlah kembali keampunan dariNya kerana Allah sentiasa memberi peluang buat hamba-hambaNya bertaubat. Bangunlah dan solatlah di malam hari ketika insan-insan lain sedang lena diulit mimpi dan rasakanlah keagunganNya dalam hening malam."

Kata-kata Ustazah Raudhah sentiasa dipegang teguh oleh Aina kerana dia merasakan kebenarannya. Jiwa Aina akan merasa tenang apabila bersolat dan mengadu kepada Allah s.w.t, dia yakin Allah sentiasa mendengar rintihan hamba-hambaNya.

Mereka berdua terus bersolat dan berzikir sepanjang malam sehinggalah kedengaran azan Subuh yang dilaungkan muazzin, barulah mereka bersiap-siap pula untuk bersolat Subuh.

Setelah selesai solat Subuh, Seri terus menuju ke dapur di banglo mewah itu untuk membantu Kak Kiah memasak sarapan pagi ahli-ahli Rumah Kebajikan An-Nuur manakala Aina menuju ke balkoni rumah di tingkat atas rumah untuk berehat sambil menikmati matahari yang sedang memanjat langit bagi menerangi alam.

Aina terus melayan fikirannya di balkoni yang menghadap laut itu. Fikirannya melayang sambil matanya memerhati alam Tuhan yang luas terbentang. 

Pemandangan laut yang luas itu mengingatkannya tentang perjalanan hidupnya selama ini yang luas tetapi kosong dari sebarang isi. Dia hidup hanya sekadar untuk hidup. Kelab-kelab malam sudah seakan menjadi rumah keduanya selepas rumah sebenar. Sudah kering air mata ibu dan bapanya menangis kerana sedih akan zuriat yang menjadi harapan mereka tetapi hanyut dalam tipu daya dunia.

Dahulu, Aina tidak peduli batasan agama, dia melakukan perkara-perkara yang haram dengan sewenang-wenangnya. Dia tidak peduli apa kata orang lain, asalkan baginya dia gembira dan bebas itu sudah cukup untuk memuaskan hatinya.

Namun, langit tak selalu cerah. Adakalanya mendung datang bertamu, kadang-kadang hujan perlu turun untuk mengingatkan kita bahawa cuaca yang cerah itu adalah peluang untuk manusia belajar.

Aina disahkan menghidap penyakit HIV di usia 21 tahun, bumi yang dipijak terasa bergoncang. Segala keseronokan yang dicipta hancur dan tidak lagi bermakna, lalu dia mula mencari erti hidup yang sebenar. Penyakit yang diterima itu ibarat menjadi cermin sisi untuk dia melihat kembali kehidupannya dulu yang penuh kejijikan dan mula membaiki diri untuk kembali menjadi manusia yang sebenar.

Masih terbayang dalam ingatannya, pada keesokan pagi setelah dia meninggalkan anak luar nikahnya di tempat pembuangan sampah, dia melihat orang ramai berkerumun dikawasan itu, kawasan Aina meletakkan bayinya. Aina memberanikan diri untuk turut sama menjenguk di kawasan itu dan apa yang dilihatnya benar-benar mengejutkannya. Bayinya yang diletakkan disitu telah mati digigit anjing-anjing jalanan!

Tubuh bayi yang kerdil itu telah tersiat-siat oleh gigi-gigi anjing yang tajam. Aina dapat melihat mata bayinya itu membulat dan tidak tertutup seolah-olah menggambarkan kesakitan yang diterima olehnya sebelum maut. Aina tidak sanggup melihat semua itu dengan lebih lama, lalu dia berlalu pergi tanpa rasa bersalah. Pada ketika itu, baginya dia tidak bersalah kerana bukan niatnya hendak membunuh tetapi apa boleh buat nasib bayi itu sudah begitu. Begitulah ceteknya pemikiran Aina ketika itu. 

Mata Aina kembali bergenang. Segala kenangan yang bertandang merobek jiwanya. Dia tahu dia sudah bertaubat tetapi air mata penyesalan itu pasti tidak akan kering selagi hayatnya dikandung badan.

"Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosaku. Sesungguhnya aku hambaMu yang lalai," hati kecil Aina tidak henti-henti berdoa kerana dia tahu dosanya menggunung tinggi dan hanya kepada Allah sahajalah keampunan itu dipinta. Air matanya terus mengalir.

Sementara itu, Seri di dapur sudah siap menyediakan sarapan untuk rakan-rakan serumahnya. Kak Kiah pula sedang sibuk mencuci periuk belanga yang digunakan untuk memasak.

"Kau pergi panggil kawan-kawan kau tu turun makan," kata Kak Kiah kepada Seri.

"Ok," balas Seri ringkas sambil berjalan menaiki anak tangga satu persatu untuk naik ke tingkat atas memanggil rakan-rakannya untuk turun bersarapan.

Pintu bilik dibuka satu persatu, Seri telah memanggil semua rakan-rakannya tetapi dia tidak menjumpai Aina.

"Nampak Aina tak?" soal Seri kepada rakannya Ain.

"Entahlah, dekat balkoni kot. Cuba tengok sana," balas Ain.

"Ya tak ya juga. Dia selalu layan feeling dekat situ," kata Seri sambil tersenyum kepada Ain yang baru selesai  menyapu sampah di biliknya.

Ain hanya tersengih kembali dengan respon selamba dari Seri itu. "Tak apalah, aku pergi tegok sana dulu," kata Seri lagi.

Seri pun berjalan ke arah balkoni dan dapat melihat kelibat Aina yang sedang berehat di sebuah kerusi di ruang balkoni itu menerusi pintu kaca balkoni. Seri membuka pintu dan menjenguk ke luar.

"Aina, jom makan. Makanan dah siap," kata Seri kepada Aina tanpa merapati Aina di kerusi.

Tiada jawapan.

"Tidur kot," detik hati Seri kerana Aina membelakanginya dan dia tidak dapat melihat wajah Aina, lalu Seri berjalan ke arah Aina.

Seri terkejut sebaik melihat wajah Aina, wajahnya pucat lesi seolah-olah darah sudah tidak mengalir dalam tubuhnya. Seri kaget seketika di situ.

"Ustazah! Ustazah! Ustazah Raudhah!" jerit Seri berkali-kali.

Seketika kemudian Ustazah Raudhah tiba bersama-sama dengan rakan-rakan mereka yang lain. Seri masih tegak berdiri di situ, dia betul-betul terkejut.

Ustazah Raudhah memeriksa nafas Aina dan menguji degupan nadi di tangan Aina dengan jarinya. Kemudian Ustazah Raudhah memandang ke arah Seri dan menggeleng-gelengkan kepala. "Dia dah tak ada, inna lillahi wa inna ilaihi rojiun..." kata Ustazah Raudhah perlahan.

Mata Seri berkaca. Dia terduduk di sebelah Aina yang sudah tidak bernyawa, air matanya bercucuran dan tidak mampu disekat lagi. Semua penghuni rumah kebajikan itu turut bersedih dan mengalirkan air mata.

"Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun. Semoga Allah menerima taubatmu sahabatku..." bisik Seri perlahan.

09 Januari 2013

Sonamu


Gegak gempita di alam maya
Taufan Sonamu bakal menerpa
Maka hingarlah di dunia nyata
Manusia memohon bantuan dariNya.

Masa berlalu dengan selamba
Sonamu masih belum menyapa
Tersiarlah berita di tv kaca
Sonamu beralih arahnya pula.

Nafas dihembus kembali lega
Terlepaslah kita dari bencana
Rutin berjalan seperti biasa
Sehingga kembali lupa padaNya.

Bantuan yang dipinta telah dikurnia
Saat yang genting berlalu sudah
Namun ramai kembali alpa
Hanya sekadar 'alhamdulillah'.

-fikirsekejap-

01 Januari 2013

Cerpen: Malam Yang Semakin Kelam


Aril masih termangu-mangu di celah-celah manusia yang berhimpit. Mereka berpusu-pusu di disitu, entah apa tujuannya.

Walaupun manusia ramai tetapi dia merasa seakan keseorangan. Mungkin kerana jiwanya yang berbeza dengan mereka, atau mungkin sahaja kerana tujuan Aril dan manusia-manusia yang lain di situ tidak sama. Mereka berada di destinasi yang sama tetapi dalam sudut pandang dan dunia yang berbeza.

Sengaja Aril melangkahkan kakinya ke situ di malam tahun baru Masihi ini.

Kelihatan seorang pemuda yang tegap dan segak, sebangsa dan seagama dengan Aril pada kiraannya berdasarkan lenggok gaya percakapan dan raut wajah pemuda itu. Tiba-tiba Aril terpaku, apakah yang sedang dipegangnya?

Botol kaca yang berisi air kekuningan. Arak?

"Tak mungkin arak," Aril cuba mendatangkan satu sangka baik dalam hatinya.

Tetapi sangka baik itu susah untuk diwujudkan apabila melihat tidak tanduk pemuda itu yang terhuyung-hayang dan bercakap-cakap seorang diri.

Kemudian ditambah pula dengan beberapa lagi pemuda yang sama perilakunya dengan pemuda tadi. Memegang botol kaca yang berisi air kekuningan dan berjalan terhuyung-hayang sambil mulut mengomel tanpa dapat difahami butir percakapan mereka.

Aril bungkam.

Bukankah mereka ke sini mahu menyambut tahun baru?

Kemudian Aril terlihat pula seorang wanita yang masih dalam usia 20-an pada perkiraan Aril. Wanita itu memakai pakaian yang sendat dan ketat sehingga menampakkan susuk tubuhnya yang menggiurkan. Dengan solekan yang tebal seperti artis terkenal, wanita itu duduk di atas bahu jalan sambil merokok dengan selamba.

Aril semakin keliru.

"Adakah dia sebangsa dan seagama denganku?" persoalan itu mula menujah akal fikirannya.

Berdasarkan apa yang dilihat dengan mata kasar Aril, dari segi pakaiannya memang bukan dari ajaran Islam.  Entahlah...Aril keliru!

Saban tahun, sambutan ambang tahun baru memang jadi kebiasaan bagi kebanyakan manusia. Ada yang menganjurkan konsert, cabutan bertuah dan berbagai-bagai lagi cara yang dilakukan pihak penganjur untuk menarik orang ramai supaya datang ke majlis yang dianjurkan mereka. Aril biasa mendengar semua itu, setiap tahun Aril mendengarnya,

Tahun ini, Aril bertekad untuk bersama-sama merasai kemeriahan sambutan tahun baru yang diwar-warkan itu. Sebab itulah Aril bertekad untuk datang ke sini pada malam ini. Aril pun mahu menyambut tahun baru.

Tapi Aril menjadi asing disitu. Aril menjadi asing kerana atmosfera yang berbeza dari dirinya. Konsert di atas pentas utama tidak lagi menjadi perhatian Aril. 

Aril mengalihkan pula perhatian kepada sepasang kekasih yang sedang berpelukan di hujung lautan manusia itu.

Mereka berpeluk-pelukan dan bercium-ciuman dengan penuh 'kasih sayang'.

Si Romeo merangkul erat pinggang si Juliet sambil menari-nari mngikut alunan muzik yang disediakan penganjur. Aril semakin keliru.

Betulkah disini majlis menyambut tahun baru? Atau aku sudah tersalah tempat?

Segera Aril teringatkan berita-berita tentang Gaza, Syria dan umat-umat Islam serata dunia yang sedang diuji dengan kesusahan yang sering dia dengar dan lihat di kaca televisyen. Serta-merta hatinya rasa seperti dirobek-robek, kesal dengan apa yang dilihatnya sekarang. "Sungguh, kita lalai dengan nikmat yang Allah berikan," desis hati kecil Aril.

Aril berjalan-jalan sedikit meninjau-ninjau lagi disekitar kawasan itu. Anak matanya terus galak memerhati gelagat para penyambut tahun baru.

"Kasihan," itulah yang ada dalam fikiran Aril. Ada di antara mereka yang masih bertaraf pelajar sekolah lagi, tetapi malam itu mereka hanyut dalam dunia khayalan ciptaan mereka sendiri yang kononnya indah. Mereka tenggelam dalam lautan keseronokan dunia yang sekilas ini.

Aril semakin tidak tenteram, dia mundar-mandir di sekitar kawasan itu. Sesekali dia melihat jam di tangannya yang masih belum menunjukkan pukul dua belas malam. Dia semakin tidak keruan berada dalam suasana yang kian menghimpitnya.

Dia mahu pulang, tetapi sebelum itu, sekurang-kurangnya dia mahu melihat percikan bunga api yang akan menghiasi dada langit apabila tepat jam dua belas malam nanti. Dia sudah berada di situ, pada perkiraannya rugi jika dia pulang tanpa sempat 'bertahun baru' di situ.

"Aduh...lima belas minit lagi pukul 12..." Aril mengeluh sendiri.

Dia mahu menunggu tetapi hatinya sudah mula membantah keberadaannya di situ.

Aril mula mengatur langkah untuk meninggalkan majlis itu. perlahan-lahan langkah di atur dengan berhati-hati sambil matanya tak lekang dari memerhatikan gelagat anak bangsanya. Perasaan sedih menjalar dalam ruang hatinya melihat semua itu.

Tiba-tiba... "Uwek!!!"

Aril mengelak. "Sori bro, mabuk," seorang anak muda berkata kepada Aril sambil menggosok-gosok belakang badan kawannya yang sedang muntah. Nyaris-nyaris muntah itu mahu mengenai kaki Aril ketika dia leka berfikir. Senyum tawar cuba diberikan kepada Aril, namun senyuman itu sebenarnya semakin meragut kegembiraan Aril malam itu.

Ya, dari lenggok bahasa dan raut wajahnya, mereka ini juga sebangsa dan seagama dengan Aril. Hilang sudah keterujaan Aril untuk menyambut tahun baru pada malam itu.

Boom! Boom! Boom!

Selang-seli mercun berdentum sambil mencorakkan warna-warna yang cantik di dada langit. Malangnya keterujaan Aril sudah hilang, dia memulakan tahun ini dengan kesedihan.

Sedih dengan saudara-saudara seagamanya yang dilalaikan dengan hiburan yang melampau.

Sedih dengan saudara-saudara seagamanya yang meneguk air haram yang memabukkan.

Sedih dengan saudara-saudara seagamanya yang seronok dengan pergaulan bebas tanpa batasannya, dan Aril sedih dengan saudara sebangsa dan seagamanya yang semakin hilang jati diri sebagai seorang Islam.

Aril merenung corak-corak bunga api yang terbentuk itu dari kejauhan. Sambil hatinya berbisik sayu, "Ya Allah, kurniakanlah hidayah Mu untuk kami. Sesungguhnya hidup dan mati kami hanya untuk Mu."

Aril berpaling dan terus melangkah pergi dengan hati yang pedih dan bertemankan malam yang kelam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...