12 Januari 2015

Antara Dua Hati.

Lepas maghrib tadi ada kuliah maghrib kat masjid tempat aku. Habis kuliah ustaz tu pun baca doa dan diaminkan oleh para hadirin.

Lain macam ustaz yang tazkirah malam ni, dia punya doa panjang betul. Tapi nasib baik dia baca bahasa melayu. So aku dapat faham la apa yang di doakan.

Mula-mula aku cuba hayati doa yang ustaz tu baca. Maklumlah bahasa melayu. Lama-lama, terdetik pulak dalam hati aku, "panjang betul doa ustaz ni."

Tapi aku aminkan jugak la walaupun fokus aku agak lari bila makin panjang ni.

Ustaz tu berdoa macam-macam. Antara yang aku dapat ingat, akhir-akhir doa dia ada mintak dijauhkan dari azab neraka untuk semua hadirin yang ada.

Tiba-tiba aku dengar bunyi teresak-esak kat belakang aku. Bila aku toleh, aku nampak seorang budak, maybe dalam darjah 4 ke darjah 6 kalau ikut pandangan aku.

Budak tu tadi masa kuliah maghrib dia terpusing-pusing seorang diri dalam masjid. Tapi bila imam baca doa, dia teresak-esak menangis. Betul ni, dia bukan nangis sikit-sikit tapi teresak-esak.

Nak kata dia bergaduh, aku rasa tak. Sebab dari tadi dia sorang-sorang je.

Lembutnya hati budak tu. Aku start perasan dia menangis masa imam mintak dijauhkan dari azab neraka yang amat menyiksakan.

Abang doakan kau jadi anak yang baik dik. Semoga kau jadi anak yang soleh untuk kedua ibu bapa kau dunia dan akhirat.

Beza betul aku dengan budak tu. Aku mula hilang fokus bila ustaz baca doa panjang-panjang tapi budak tu tersentuh hati sampai teresak-esak bila berdoa.

Siapa yang matang sebenarnya ni?

11 Januari 2015

Merenung malam

Tegak
Entah kemana
Mataku memaku.

Jujurnya tiada apa
Cuma melayan hati yang meliar
Berkeliaran
Entah mencari apa
Aku sendiri keliru.

Aku sesat dalam peta
Yang dipagarkan untukku
Dan kita
Oleh manusia-manusia
Cerdik pandai,
Katanya.

Meluruskan akukah
Atau membantutkan akukah
Aku keliru.

Aku masih disini
Apa ku memburu mimpi?
Atau ku membina impi?
Atau hanya terperuk disini
Tika yang lain sudah mampu menggapai fantasi
Tuk dipeluk erat menjadi realiti.

Kiri kanan riuh
Tapi kosong tak terisi
Atau
Apa cuma aku yang berilusi?

Masihku mencari
Makna diri belum kutemui
Sepi bukan tidak berteman
Sunyi bukan keseorangan
Masih mencari yang hakiki.

Tuhan,
Temukanku ketenangan
Untuk kubuat bekal perjalanan
Merentasi alam-Mu ini,

dengan lebih rasa hamba.

4.00 a.m.
[Catatan pagi-pagi buta]

-fikirsekejap-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...