22 November 2013

Couple Dan Cikgu

[Gambar Hiasan]

Aku pernah jadi cikgu..atau guru..atau ustaz..atau muallim..atau apa-apa je la panggilannya..

Yang penting aku pernah jadi salah seorang tenaga pengajar dalam Malaysia ni. Aku mungkin la tak berapa lama sangat dalam bidang tu, jika dicampur dua tempat yang aku pernah mengajar..adalah kira-kira dalam dua tahun pengalaman aku mengajar budak-budak.

Dan sekarang, aku dah kembali jadi pembelajar..atau bahasa mudahnya pelajar pun boleh.

Tapi akhir-akhir ni aku jadi gelisah, rasa risau yang amat sangat tengok budak-budak sekarang. Terutamanya anak-anak murid aku. Ataupun lebih tepat lagi bekas anak-anak murid aku.

Banyak kali jugak aku waktu aku sedap-sedap scroll kat dinding facebook tu aku jumpa benda yang tak sedap untuk dibaca dari anak murid aku. (untuk pengetahuan anak-anak murid aku sekolah rendah lagi)

Kata-kata cinta, jiwang..bergurau senda bab kahwin-kahwin dah macam orang tua pulak aku tengok. Bercakap bab couple secara umum padahal dah tau cikgu dia pun tengah baca apa yang dibualkan. Sikit pun budak-budak sekarang tak heran. Couple ni dah jadi macam sesuatu yang wajib untuk dicuba pulak.

Tak cukup dengan tu, ada pulak yang mengopy paste lawak-lawak double meaning malam jumaat dekat wall. Budak sekolah rendah ni..aduhh..risau betul aku dengan anak-anak sekarang.

Aku bukanlah suka nak salahkan sana-sini tapi harus dicari punca masalah. Kan?

Dan sekali lagi, aku suka cakap media massa yang terlalu open minded..it is a big problem for our child!

Bayangkanlah..sekarang ni tengok maharaja lawak pun nak berdouble meaning. Tolong la wei..fikir la sikit anak-anak yang tercongok depan TV tu. Kalau tak kisah anak-anak sendiri nak berfikiran lucah sejak kecil, jangan nak merosakkan pulak anak-anak orang lain.

"Siapa suruh tengok!"

Nanti ada la yang bagi ayat pandai macam tu. Dah benda umum nak dihalang pun susah..kan lebih baik mencegah dari mengubati. Mak bapak kat rumah pun ada kerja lain jugak dari 24 nak duduk depan TV menapis apa yang anak-anak tengok.

Tak campur lagi dengan filem yang bertitle 'U', tapi dalam masya-Allah. Babak rogol pun nak difilemkan. Memang la tak tunjuk pun kemaluan pelakon-pelakon tu tapi fikir la apa kesannya pada anak-anak yang menonton babak rogol dari kecil.

Sungguh, aku risau sangat tengok anak-anak murid aku. Depan-depan cikgu boleh mengorat lelaki dengan perempuan. Tak makan saman sungguh!

"Alah, anak murid je pun buat apa nak risau lebih-lebih. Over la!"

Ha, itulah yang orang tak tau fasal cikgu. Kebanyakan yang orang tau sekarang, "cikgu jangan merotan", "cikgu jangan mendenda", cikgum jangan itu, cikgu jangan ini. Itu je la yang orang banyak tau. Jiwa cikgu yang sayangkan anak-anak murid dia hampir langsung tak dilihat masyarakat.

Macam aku, walaupun dah berhenti jadi cikgu tapi aku masih risaukan anak-anak murid aku atau lebih sesuai macam adik-adik aku sebab aku masih muda lagi. Once you be a teacher, always a teacher.

Sebab apa aku risau? Sebab aku sayangkan anak-anak murid aku tu, aku nak diorang jadi anak yang berguna pada agama dan berjaya dunia dan akhirat. Itulah yang ada dalam hati para guru yang selalu dikecam dan dimarah kat sekolah-sekolah seluruh Malaysia ni. Kalau tak semua pun maybe most of them.

Kan dah tak pasal-pasal masuk cerita pasal cikgu pulak.

Yang paling aku risaukan, bagaimana anak-anak aku nanti?

Dalam suasana apa dia kan membesar?

Kalaupun dididik dengan cermat di rumah namun dunia sekarang terlalu 'terbuka'. Dia boleh dapat apa sahaja melalui kawan-kawan, media dan persekitaran. Moga Allah melindungi kita dan keturunan kita dari fitnah dunia sekarang.

Opss..sebelum terlupa. Bagi para guru, elakkan dari bergurau dengan menjodohkan ank-anak murid anda. Si A minat kat si B. Si C minat kat si D.

Ye, sebagai orang yang pernah bergelar guru. Aku faham itu hanya gurauan untuk menggembirakan suasana. Namun gurauan itu kadangkala menjadikan anak-anak kita memandang positif kepada budaya couple yang pada aku sangat banyak negatifnya. Dan yang lebih buruk couple di usia yang muda. Sangat bahaya!

Jadi, hati-hatilah para guru di luar sana. Carilah modal lain nak bergurau. Aku pun pernah bergurau macam tu dan aku menyesal dengan cara gurauan aku tu. Semoga kita dapat mendidik dan memberi contoh yang terbaik untuk anak-anak didik kita.

Sekian dari aku yang masih berjiwa guru, semoga Allah membimbing kita ke jalan yang diredhai-Nya.

AMARAN: Tulisan ini mengandungi ejaan bahasa melayu yang salah dan bahasa rojak. Sila jangan tiru untuk jawab periksa. :)

14 November 2013

Tak Jumpa.

[Gambar Google]

Jemari menari-nari
Tak berentak
Akal berpusing-pusing
Tak berirama.

Jari dan hati tak senada
Hati mahu
Tapi jari tak tahu
Akal membuntu.

Mata meligat
Menatap papan berhuruf
Masih kosong
Belum ketemu.

Kuseru
Kucari
Kuintai
Tapi belum juga ketemu.

Dimana ilham?

-fikirsekejap-
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...