26 September 2012

Jalan Cerita

[Gambar Google]

Jalan cerita yang sama berulang-ulang. Saban tahun tanpa henti.

Kisah yang berlaku di malam tahun baru disambung sembilan bulan selepas itu. Dilakonkan oleh pelakon  yang ramai. Yang pasti, dipertemukan dua watak. Saling melengkapi untuk menjayakan jalan cerita.

Ramai yang boleh mengagak kesudahannya. Namun masih mampu hanya sebagai pemerhati. Melihat dan menanti tanpa dirombak jalan ceritanya. Walaupun ada antara kesudahannya adalah kematian si watak kecil.

Endingnya boleh diubah walaupun mungkin agak lambat. Jalan cerita di permulaannya adalah jauh lebih penting. Mencegah lebih baik dari mengubati. Mengapa tidak memilih untuk mencegah dari permulaan jalan cerita yang 'rosak' berbanding memulihkan ending yang sudah 'hancur'.

Jalan cerita yang sama masih berulang lagi dan kebanyakan pemerhati masih memerhati. Bersuara dalam lena. Tanpa bunyi. Tanpa suara. Sepi.

Puncanya?

Permulaan di malam tahun baru yang 'bebas'. Dinatijahkan 9 bulan kemudian. Akhirnya, yang tak berdosa dicampak dari tingkat 3!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...