23 Disember 2011

Jangan Bersedih!


Apa yang telah Allah kurniakan kepada kita sebenarnya adalah lebih dari harapan kita.

Renung-renungkan bersama..

21 Disember 2011

Takut Yang Sebenar

[Gambar Google]

Ada orang yang takut dengan hantu.

Ada orang yang takut dengan majikan.

Ada orang yang takut dengan musuh.

Hmm..macam-macam jenis takut yang ada dalam kehidupan manusia. Takut itu dan takut ini, terlalu banyak takut sehinggakan manusia semakin lupa kepada satu takut yang wajib untuk kita. Takut yang sebenar.


Takutlah kita dengan Allah.

Itulah sebenar-benar takut yang dituntut. Takut dengan Allah akan membantu kita mengharungi kehidupan dengan lebih baik dan mengikut jalan yang diredhaiNya. Itulah takut yang sesuai dengan fitrah kita.

Takut kepada Allah adalah lain dari yang lain. Dari segi logiknya apabila manusia takutkan sesuatu dia akan menjauhkan dirinya dari perkara yang ditakutinya tetapi apabila kita takut dengan Allah sebaliknya akan berlaku. Kita akan semakin mendekatkan diri kepada Allah s.w.t dan memperbanyakkan masa untuk beribadat kepadaNya.

Melalui takut itulah kita cuba untuk mendapatkan rahmat Allah. Manusia yang takut dengan Allah pasti takut juga untuk melakukan sesuatu yang dilarang oleh Allah, cuba menjadi manusia yang lebih baik dan sentiasa memohon keampunan dari Allah s.w.t.

Marilah sama-sama kita datangkan rasa takut kepada Allah s.w.t. Semoga rasa takut itu dapat membantu kita untuk menjadi hamba yang lebih baik. Semoga rasa takut itu juga akan dapat menambahkan rasa kemanisan dalam ibadah kita.

Takutlah kamu kepada Allah! Dia sentiasa melihat apa yang kita kerjakan.

16 Disember 2011

M.T.D.U.B


MTDUB adalah satu nama yang banyak peranannya dalam kehidupanku. Hampir 4 tahun sudah berlalu semenjak meninggalkan sekolah itu.

Boleh dikatakan di situlah tempat belajar mengenal kehidupan olehku. Terlalu banyak yang dapat dipelajari dalam masa 5 tahun diberi peluang oleh Allah untuk berada di bumi itu. Suka, duka, sedih, ketawa, persahabatan, bagaimana berdepan bermasyarakat dan macam-macam lagi.

Namun semua tu tak disedari ketika berada di situ. Sama seperti remaja-remaja seusia yang lain ketika itu, perasaan tak sabar untuk tamat bersekolah bermain-main dalam fikiran. Ketika itu hati meronta-ronta mahukan kebebasan yang kononnya boleh dicapai di luar sekolah. Bebas dari undang-undang sekolah dan bebas dari kongkongan guru. Kononnya dunia di luar pagar sekolah itu amatlah menyeronokkan.

Masih lekat dalam fikiran bagaimana hari pertama dihantar mendaftar ke sekolah itu dan merangkap hari pertama tinggal di asrama. Walaupun hati merasa berat untuk tinggal di asrama tetapi ketentuan Allah telah menetapkan hambanya ini di bumi itu selama 5 tahun. Satu perjalanan yang amat panjang dan bermakna dalam hidup.

Semua yang berlaku pasti ada hikmahnya dari Allah. Persahabatan dengan sahabat-sahabat di MTDUB adalah sangat manis untuk dikenang. Memori bersama mereka adalah detik-detik yang tak ingin dilupakan. Walaupun masing-masing dah membawa haluan sendiri tapi masih cuba untuk berhubung supaya ukhwah yang ada itu tak akan putus, insyaAllah.

Bila diperhatikan ramai adik-adik pelapis di MTDUB mengalami apa yang pernah berlaku dahulu. Rasa terkongkong dan ingin bebas dari belenggu undang-undang sekolah. Nasihat ikhlas dari diri ini, hargailah masa-masa anda di sekolah kerana itu adalah memori anda di masa depan. Jangan sangkakan kebebasan dari sekolah adalah menyeronokkan kerana 'dunia di luar pagar sekolah' adalah lebih mencabar dan menuntut lebih kesabaran.

Manusia memandang sekolah dari sudut yang berbeza-beza. Bagiku MTDUB betul-betul mengajarku kehidupan. Kenangan dan pengalaman yang diperolehi adalah bekalan dalam menghadapi kehidupan.

Diri ini masih banyak rasa terhutang budi terhadap guru-guru di MTDUB yang tak jemu menegur dan membimbing ketika di sana. InsyaAllah, ganjaran dariNya menanti kalian di atas kesabaran mendidik kami. Terima kasih di atas didikan dan kesabaran kalian.

Walaupun pembaharuan demi pembaharuan dilakukan, harapanku semoga MTDUB terus sukses dalam mendidik dan membentuk modal insan yang berkualiti untuk agama Islam. Buat para guru-guru di sana, bersabarlah dengan kerenah anak-anak muridmu kerana penat lelahmu akan dihargai apabila mereka mula mengerti.

04 Disember 2011

Kita Hamba


[Gambar Google]

Pernah tak dengar istilah HAMBA?

Mestilah pernah...kalau tak pernah tak tau la nak cakap apa.

Apa yang terlintas dekat fikiran kita bila disebut perkataan HAMBA?

Ya, dulu wujud satu sistem hamba dalam kehidupan. Hamba pastinya dimiliki oleh seseorang yang bergelar tuan. Boleh dikatakan setiap apa yang disuruh oleh tuannya pasti akan dilakukan oleh hamba. Kalau disuruh masak, mesti memasak. Kalau disuruh kemas rumah, mesti kemas rumah.

Kalau tak buat?

Confirm kena marah dengan tuannya. Silap-silap makan penampar oleh tuannya tu.

Tapi itu cerita hamba manusia dengan manusia. Sedar atau tak sebenarnya kita semua ni adalah hamba. Hamba kepada siapa?

Hamba kepada Allah s.w.t.

Sebagai hamba pastinya kita ada tanggungjawab terhadap PEMILIK kita. Apa tanggungjawab kita? BUAT APA YANG DISURUH DAN TINGGAL APA YANG DILARANG.

Sebenarnya kita beruntung sebab PEMILIK kita sangat-sangatlah pengasih kepada kita. Walaupun kita selalu lalai dan leka dengan arahanNya tapi kita tak terus di'hukum'. Kita sentiasa diberi peluang olehNya.

Buktinya?

Kita masih mampu bernafas lagi sekarang dan anda masih boleh membaca sekarang ni. Jadi, hargailah peluang yang Dia bagi ni sebelum peluang ini ditutup olehNya.

Alangkah pengasihnya PEMILIK kita, selalulah bersyukur kepadaNya. Redhalah dengan segala perancangan yang Dia telah tetapkan untuk kita kerana Dia maha mengetahui. Dia yang menciptakan kita, maka sudah tentulah Dia yang paling mengetahui tentang kita.

Taatilah segala apa yang disuruh dan tinggalkan segala yang dilarangNya kerana kita adalah HAMBA ALLAH.

01 Disember 2011

Ikhlas Dari Hati


[Gambar Google]

Ikhlas...

Mungkin senang nak menilai manusia dari luarannya tapi bagaimana mungkin untuk menilai manusia dari dalamannya.

Kita sendiri mungkin salah dalam menilai diri sendiri. Percaya tak?

Kadang-kadang kita rasa kita ikhlas dalam melakukan kebaikan kepada orang lain tapi tanpa sedar ada terselit sedikit rasa bangga di sudut hati kita. Masihkah itu dianggap ikhlas?

Belum lagi disingkap dari sudut ibadah kita. Ibadah kita adalah semata-mata KERANA dan KEPADA Allah. Itu yang sepatutnya untuk kita tapi berjaya tak kita lakukannya?
Tepuk dada tanya iman anda...kami mohon perlindungan denganMu ya Allah.

Sebab itu kita harus berhati-hati dengan hati sendiri.

Ini hanya sedikit muhasabah untuk KITA (bukan aku atau dia tapi KITA), supaya kita lebih berusaha untuk mendatangkan ikhlas dalam setiap perkara yang kita buat. Terutama sekali dalam kita beribadah kepada Allah.

Ya, hanya Allah sahaja yang lebih tahu sejauh mana keikhlasan kita. Jadi, mintalah hati yang ikhlas daripadaNya. Mintalah dijauhkan hati kita dari perkara yang tak sepatutnya. Dia sentiasa mendengar.

Semoga amal ibadat kita akan diterima oleh Allah s.w.t. InsyaAllah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...