28 September 2014

Sahabat

Aku ada sorang kawan. Nak kata bestfriend tak la bestfriend sangat, nak kata BFF macam yang budak-budak sekarang suka cakap tu macam pelik pulak. Senang ceritanya dia kawan aku dan dia seorang yang baik.

Kitorang kenal start masa tingkatan satu lagi. Sama-sama masuk sekolah dan duduk dalam kelas yang sama. Dan seingat aku kitorang antara yang dapat nombor-nombor yang agak tinggi la dalam kelas walaupun tak power mana pun kitorang belajar. Tambah pulak aku ni termasuk dalam spesis yang kuat main ( tolong jangan tiru ).

Maknanya lama jugak la kitorang ni saling mengenali, dari 2003 sampailah sekarang ni 2014. Lebih kurang 11 tahun jugak la. Asalnya kitorang ni agak kurang rapat masa awal-awal kenal. Mungkin sebab personaliti yang agak berbeza dan minat pun lain cabangnya. Dia lebih kepada elektronik dan apa-apa yang berkaitan dengan teknologi ni la dan aku pulak kaki komik ( masa tu la ).

Tapi nak dijadikan cerita, semakin lama kelas aku semakin susut ahlinya. Perkara ni biasa bagi sesebuah sekolah swasta macam sekolah aku. Sampailah satu tahap masa tingkatan 5 kelas kitorang sampai tinggal lebih kurang 10 orang macam tu je. Dan seingat aku masa tu lah baru aku dengan kawan aku ni betul-betul rapat. Bukanlah nak kata sebelum ni kitorang langsung tak bertegur sapa, cumanya tak ada la rapat sampai nak buat macam-macam sama-sama.

Bila aku dah mula rapat dengan dia baru aku sedar yang kawan aku ni banyak kelebihan. Ilmu dia berkaitan bidang elektronik memang power. Kalau nak dikira fatrah SPM masa tu dia ni memang jadi rujukan berkaitan dengan subjek matematik. Aku banyak terhutang budi dengan dia.

Bukan setakat tu, masa dia belajar di sebuah politeknik kat kuantan ni dia jadi seorang yang betul-betul menyerlah dalam bidang kejuruteraan ni. Dia mewakili kolej dia ke macam-macam pertandingan robotik, dan ada antaranya dia berjaya merangkul kejuaraan. Kalau tak silap aku dia pernah masuk surat khabar berkaitan dengan pertandingan robot ni.

Dia memang power ilmu-ilmu teknologi ni. Apa hal berkaitan dengan laptop aku banyak yang aku rujuk dia (sebab aku ni noob bab ni). Sampaikan seingat aku, aku pernah angkut dia dari rumah ajak teman aku nak beli RAM untuk laptop aku sebab aku takut salah beli dan dia tak menolak. Begitulah baiknya member aku sorang ni.

Masa aku kerja dulu dan dipertanggungjawabkan untuk uruskan blog sekolah tu, dialah jugak orangnya yang aku cari. Akhir-akhir ni, aku mula nampak dia serius dengan perniagaan dan seperti biasa tak lari jauh dari bidang yang dia minat. Dia menceburkan diri dalam perniagaan berasaskan arcrylic. Sebagai kawan yang kenal lama sejak sekolah bila ada masa terluang aku pergi jugak la lepak-lepak kat rumah dia, support member nak berniaga. Dan aku perhatikan perniagaan dia semakin hari semakin maju, alhamdulillah.

Oh ya, kawan aku ni memang seorang yang baik dengan sahabat-sahabat dia, macam yang aku dah bagitahu kat atas tadi. Dan dia ni jugak seorang yang sangat penyabar. Jarang sangat nak nampak kawan aku ni nak bertekak sampai bawak gaduh, terutama dengan kawan-kawan rapat dia. Baru-baru ni selepas raya aidilfitri, sebelum aku bertolak balik ke kampus aku belajar aku sempat la jenguk sekejap bengkel dia yang baru bukak cuma tak sempat nak berborak panjang sebab hari tu dia agak sibuk kena pergi tempat lain. Tapi takpe la, bagi aku, aku dah tunjuk muka pun dah ok sebab nak bagi moral support kat member yang nak berniaga.

7/9/2014 aku bertolak balik ke tempat aku belajar seperti biasa untuk memulakan sem baru.

8/9/2014, lepas solat subuh aku terdetik hati nak check Whatsapp pagi tu. Aku tengok ada mesej dari kawan aku tu. Bila aku bukak mesej tu darah aku berderau, aku rasa macam bermimpi. Aku cepat-cepat call member aku sorang lagi yang bekerja dengan dia dan aku mendapat kepastian tentang apa yang aku terima.

Mesej yang aku dapat pagi dari whatsapp kawan aku ditulis oleh abang dia bagi pihak keluarga kawan aku untuk memaklumkan yang kawan aku meninggal dunia dalam satu kemalangan jalan raya.

Ya, aku sangat-sangat terkejut dengan berita tu tapi takdir tuhan mengatasi segala perancangan kita. Setiap apa yang Dia tetapkan pasti ada hikmah untuk kita semua. Tinggal lagi hanya untuk kita berfikir dan mencari hikmah tersebut.

Pagi Isnin itu aku kehilangan seorang sahabat yang baik. Sahabat seperjuangan dari zaman persekolahan, sahabat yang selalu membantu aku, sahabat yang penyabar, sahabat yang gigih mengejar cita-cita bahkan sijil SPM aku juga ada sumbangan dari dia yang membantu aku mengulangkaji matapelajaran matematik masa kitorang sekelas.

Hari itu air mata jantan aku mengalir, kerana sudah sampai masa perpisahan kami sebagai sahabat di muka bumi ini dan yang aku agak terkilan kerana aku tak sempat untuk mengiringi jenazah untuk kali terakhir. Tapi tak mengapalah, doa aku utuskan untukmu sahabat, semoga Allah melimpahkan rahmatNya untukmu di sana. Aku agak lega sedikit bila melihat gambar-gambar yang dikirim sahabat-sahabat lain yang ada ketika pengebumian arwah, ramai sahabat-sahabat lama kami semasa sekolah datang menziarahi jenazah. Itu tanda arwah seorang yang di ingati teman-temannya.

Aku mohon sesiapa yang ada membaca coretan tak seberapa ku ni, sudi-sudikanlah untuk sedekahkan bacaan al-Fatihah kepada arwah sahabatku, Muhammad Najme Bin Da yang telah pergi pada pagi 8/9/2014 akibat kemalangan motor. Semoga kau tenang di sana sahabat dari hiruk pikuk dunia dan semoga keampunan Allah bersamamu sahabat.

Aku menjadi saksi kebaikan beliau sebagai seorang sahabat selama kami saling mengenali.

Al-Fatihah...

21 Julai 2014

Cerpen: Fendi, Jajah Dan Orang-Orang Kampung.

Dam!!!

Pintu rumah ditendang dengan sekuat-kuatnya.

Fendi sekeluarga terkejut. Along dan angah segera berlari masuk kedalam bilik di sebelah ruang tamu rumah. Pintu itu ditendang lagi berkali-kali sehingga menggegarkan dinding di sebelahnya sekali. Bingkai-bingkai gambar juga sudah bergoyang-goyang, bahkan ada yang sudah terjuntai hampir terjatuh kerana gegaran yang datang dari pintu itu.

Isteri Fendi yang sedang mendukung anak kecilnya ketakutan dan memegang lengan Fendi dengan terketar-ketar. Pintu masih lagi ditendang-tendang dari luar. Fendi yang sebentar tadi kelihatan terkejut mula berubah riak menjadi marah. Matanya direnung dalam-dalam ke arah pintu tersebut.

Dia sebenarnya tahu angkara siapa itu.

Seorang manusia yang tak bernama. Eloklah kita panggil dia Jajah sahaja. Jajah sebenarnya sudah lama berada di dalam kawasan rumah Fendi sekeluarga, bahkan Jajah juga berkeluarga.

Jajah sebenarnya hanyalah seorang penumpang di rumah Fendi.

Asalnya Jajah dihantar oleh ketua kampung berseorangan ke rumah Fendi dek kerana dia tidak berumah. Entah apalah yang bersarang di kepala ketua kampung pada ketika itu. Jajah tidak berumah, maka dihantarnya ke rumah Fendi.

Pada mulanya Fendi tidak bersetuju dengan tindakan ketua kampung itu, namun apakan daya, seluruh penduduk kampung telah bersetuju dengan keputusan itu kata ketua kampung. Entah iya entah tidak, tidaklah pula diketahui Fendi.

Maka dipersetujui sahajalah oleh pihak Fendi akan keputusan itu. Namun Fendi bersetuju dengan bersyarat. Antaranya ialah Jajah hanya boleh tinggal di sebuah bilik kecil yang berada di sebelah kawasan anjung rumah Fendi sahaja. dengan erti kata lain tidak dibenarkan sama sekali menjejakkan kai ke dalam rumah Fendi.

Keputusan itu Fendi lakukan dengan hati yang amat berat dan dipaksa-paksa. Bukanlah Fendi tidak menyukai tetamu tetapi dia sudah sedia maklum dengan perangai Jajah. Sebelum itu Jajah sudah banyak menumpang di rumah-rumah sekitar kampung itu. Dan di setiap rumah yang ditumpangi Jajah jugalah banyak kerosakan yang Jajah lakukan. Namun terpaksa diterima jugalah keutusan itu dengan berat hati dan di optimiskan fikiran, Jajah dah baik. Kot.

Hari-hari berlalu. Nampaknya Jajah belum berubah.

Semakin hari dia semakin menunjukkan taringnya. Dia sesuka hatinya masuk ke dalam rumah Fendi. Menggunakan sesuka hatinya apa-apa sahaja yang berada di dalam rumah Fendi seperti barangnya sendiri. Fendi cuba bersabar pada mulanya, tetapi nampaknya Jajah memang tak tahu malu. Sudahlah habis dibuat semacam rumah sendiri, dibawa pula anak dan bini masuk kedalam rumah Fendi.

Satu demi satu bilik di rumah Fendi diambil Jajah. Untuk anaknya, untuk bininya. Itu hak dia katanya.

Bukan tidak pernah diadukan soal ini kepada ketua kampung, namun seolah-olah bercakap dengan tiang konkrit yang tak punya nyawa dan akal. Bisu, tak seperti saat mula-mula Jajah dihantar ke rumahnya dahulu. Cuma kadang-kadang ada jugalah ketua kampung mengambil tindakan, itu pun kalaulah boleh dikategorikan sebagai tindakan. Ketua kampung akan berdiri di tingkap sebelah rumah Fendi sambil melaungkan sesuatu seolah-olah sedang memberi nasihat kepada Jajah. Selepas itu hanya berlalu pergi begitu sahaja. Jajah dengar ke tak dengar ke, lantak lah.

Begitu juga jiran-jiran Fendi, mereka nampak apa yang berlaku tapi di diamkan sahaja. Apatah lagi jika kelibat Jajah kelihatan mengintai dari celah-celah tingkap. Alamat terkatup rapatlah tingkap-tingkap rumah mereka seolah-olah seekor kambing yang baru terlihat kelibat seekor serigala. Kecut!

Pernah suatu hari, anak Fendi turut dicederakan anak-anak Jajah. Fendi betul-betul marah, sudahlah menumpang, berani pula membuat onar kepada keluarga Fendi.

Fendi cuba berbincang lagi dengan ketua kampung. Namun seperti biasa, ketua kampung akan 'bising' di tingkap rumah Fendi sebentar kemudian balik menyambung semula kopi panas dan karipap sejuk di atas meja rumah mewahnya.

Jiran-jiran?

Seperti biasa juga. Tak perlu nak cerita panjang-panjang. Diplomatik kata mereka, atau dalam kata lainnya bacul.

Begitulah yang terjadi kepada keluarga Fendi bertahun-tahun. perkara yang sama berulang-ulang. Setiap inci rumah Fendi mula bertukar perlahan-lahan menjadi kawasan jajahan jajah. Sesuai dengan namanya. Seolah-olah kini Fendi pula yang menumpang di rumah Jajah. Dia yang perlu meminta kebenaran setiap kali mahu keluar dan masuk dari rumah itu.

Sehinggalah kini hanya sebahagian kecil sahaja kawasan rumah ini yang benar-benar Fendi dan keluarganya dapat duduk aman, itu pun kadang-kadang diganggu juga si Jajah tak tahu malu itu.

Dan hari ini, kawasan kecil ini pun jajah mahu ganggu.

Fendi sudah nekad. Direnungnya pintu itu tajam-tajam. Menunggu kelibat Jajah muncul.

Bam!

Pintu itu akhirnya rebah menyembah bumi.

Kelibat Jajah beserta senjata di tangannya muncul di sebalik cahaya luar yang menyilau mata.

Fendi memberi isyarat kepada isterinya supaya bersembunyi bersama dua lagi anak mereka di sebuah bilik. Fendi bangun lalu mencapai sebuah kayu besbol yang terletak di sebelah TV LED 24 inci itu.

Jajah tidak mahu membuang masa, diserangnya Fendi dengan sebilah pedang yang tajam berkilat.

Fendi berjaya mengelak serangan itu. Di pusingkan badannya 360 darjah sambil tangannya menghayunkan kembali kayu besbol itu tepat ke muka Jajah. Jajah jatuh kebelakang, namun muka bengisnya masih menyimpan seribu niat hitam.

Jajah kembali melancarkan serangan kepada Fendi. Berlaku pergelutan yang dahsyat di antara mereka. Saling serang-menyerang dan bertahan. Kedua-duanya sudah luka-luka dan cedera.

Dalam pergelutan yang kelam kabut itu entah bagaimana Fendi berjaya mengatasi Jajah walaupun dia hanya bersenjatakan kayu besbol yang sudah lama berbanding Jajah yang bersenjatakan pedang baru yang tajam berkilat. Mungkin kerana semangatnya yang berkobar-kobar mahu bebas dari manusia seperti Jajah. Itu pun jika dia layak dipanggil manusia.

Fendi kini sudah berada di atas Jajah. Pedang jajah sudah tercampak. Dia sudah cedera.

Fendi kini hampir menghirup udara keamanan dan kebebasan. Tiba-tiba kedengaran suara dari luar.

"Sudah-sudah lah tu Fendi! Tak ada apa yang kamu dapat dengan bergaduh tu! Berdamailah!"

Fendi bangun dan mengintai keluar rumah.

Dilihatnya ketua kampung ada di halaman rumah bersama beberapa orang jiran-jiran sekampungnya.

"Sudahlah, lupakan yang keruh ambil yang jernih. Berdamailah!" seru ketua kampung lagi.

Fendi buntu. Dia kecewa. Kenapa ketika ini ketua kampung muncul dan cuba bersungguh-sungguh mengajak perdamaian? Kenapa bukan ketika rumahnya dijajah sesuka hati? Kenapa bukan ketika anaknya dicederakan anak-anak Jajah? Kenapa bukan ketika kebahagiaan keluarganya dicuri jajah? Kenapa mesti saat Jajah sudah mula cedera dan Fendi sudah mahu mula membebaskan rumahnya dari Jajah?

Kenapa?

Diperhatikan beberapa orang kampung yang bersama ketua kampung itu terangguk-angguk bersetuju dengan kata-kata ketua kampung itu. Walhal sebelum ini di mana mereka saat Fendi ditindas di rumah sendiri?

Kelihatan Jajah tersenyum sinis dari balik pintu rumah. Senyuman kerana dia selamat dan dapat meneruskan lagi kejahatannya di rumah Fendi.

Fendi buntu dan keliru, siapa yang menindas dan ditindas ni?

Siapa yang menjajah dan dijajah sebenarnya?

Kayu besbol yang dipegangnya terlepas ke lantai. Serentak dengan hatinya kecewa.
.
.
.
.
.
Apakan daya.

Selamat datang ke teratak Fendi yang bernama Gaza.

28 Jun 2014

selamat datang!

sorak sorai kedengaran
keriuhan kian ramai

anak-anak kecil berlari-lari riang
ibu-ibu tersenyum di cermin
membetulkan telekung mereka

bapa-bapa berwuduk
membasahkan anggota
meluruhkan dosa-dosa

anak-anak muda tersadai
namun bersedia untuk bangkit
bila tiba masanya

tumbuh-tumbuhan terus berzikir
bintang dan bulan mengukir senyum

alam tertawa riang
melihat manusia teruja
tanpa perlu dipaksa

rumah-rumah tuhan semakin padat
disendatkan sosok-sosok hamba
mengabdi diri penuh rasa
menikmati bulan mulia

kami gembira
selamat datang Ramadan

Ramadan kareem!

-fikirsekejap-

19 Mei 2014

Pilih Dunia



pilih dunia
sering kau alpa
sering kau sangka
kau sudah berjaya

pilih harta
tak pernah kau puas
harta bertambah
tak pernah kau rimas

kau cium-cium
kau sanjung-sanjung
kau jilat-jilat
sangka kau dah untung

kau rangkul kuat
sekuat-kuat kudrat
sangka kau dah hebat

cuba kau toleh
sekejap ketepi
cuba kau intai
sana dan sini
betulkah kau ini?

jilatmu hina
ciummu dusta
sanjungmu sementara
kerana apa?

ini dunia..
sementara
hanya sementara cuma

kelak hancur
tak bersisa
kerana ia fana.

-fikirsekejap-

15 April 2014

Berani Meneroka

Alam Allah ini luas.

Kita manusia. Fasa kehidupan kita akan sentiasa berubah, corak dan suasana.

Mana mungkin atau amat jarang berlaku seorang manusia itu akan kekal begitu dari lahir sehingga ke saat ajalnya. Kita akan terus bergerak dan bergerak. Ada yang kehadapan dan ada juga yang kebelakang. Tapi hakikatnya berlaku pergerakan fasa dalam kehidupan.

Kadang-kadang sesuatu itu kita langsung tak menjangka apatah lagi merancang. Tapi begitulah kita, bergerak diatas landasan yang telah ditetapkan tuhan. Dulu, sekarang dan sampai bila-bila. Apa yang pasti tidak berlaku sesuatu dengan izin-Nya melainkan kerana ada terselit hikmah untuk kita sebagai hamba.

Pergerakan fasa memakan sesuatu pengorbanan. Itu dinamakan kehidupan. Kita akan bergerak meninggalkan ruang lama, suasana lama, rakan-rakan lama dan sebuah kehidupan yang kita sudah selesa. Tapi ketahuilah, sebuah perjalanan yang dimulakan untuk mencari sesuatu yang dinamakan pengalaman dan pembelajaran itu tidak akan berakhir dengan sebuah kekecewaan.

Ya, permulaannya agak berat untuk kaki melangkah mencuba satu dimensi baru hidup. Bahkan kadang-kadang air mata akan turun mengiringi perpisahan dengan keselesaan dan kebahagiaan. Air mata jantan juga tidak terkecuali.

"Leave your comfort zone"

Comfort zone kita ini selalunya membinasakan. Keselesaan yang menjadikan kita seorang yang statik dan beku pemikiran serta pengalaman. Tinggalkan zon selesa itu demi sebuah pengalaman yang berharga.. Air yang tidak mengalir akan berkeladak. Kadang-kadang sehingga berlumut dan hanyir, menjadikan sifat air yang suci itu berubah menjadi sesuatu yang jijik.

"Ijazah terbaik datangnya dari jalanan" - Malique

Berjalanlah dan teruslah melangkah. Percayalah kita tak akan pernah rugi.

Kenapa kita susah untuk keluar dari zon selesa?

Kerana kita manja.

Bukan susah jawapannya. Tinggal lagi sampai bila kita mahu terus memanjakan diri kita didalam keselesaan sampai kita lemah, lembik dan beku pemikiran. Dan sampai satu saat kita kan dipenuhi penyesalan dek kerana kemanjaan itu.

Lihatlah langkah para ilmuan dan ulama dahulu kala. Bagaimana proses mereka belajar dan membentuk diri menjadi seorang yang begitu bermakna untuk masyarakat. Mereka mengembara, mencari dan berkelana demi sebuah ilmu dan pengalaman. Tidaklah mereka kekal disuatu tempat selama-lamanya.

Ada masanya kita rasakan kita sudah memncapai kemuncak hidup yang kita impikan selama ini. Kerana itu kita takut untuk mengambil risiko keluar dan berjalan. Namun sedarlah, tanpa perjalanan yang lebih lagi, mana mungkin kita akan dapat menyedari akan kejayaan dan keindahan yang lebih mengujakan di tempat lain. Semua itu akan dicapai dengan berani berubah. Keluarlah dari zon selesa, cabarlah diri kita demi kejayaan.

Ingat, kejayaan Rasulullah s.a.w menubuhkan sebuah negara Islam dikurniakan oleh Allah s.w.t selepas baginda berhijrah ke Madinah dari Makkah tanah kelahiran baginda. Ia adalah sebuah pengorbanan yang amat besar dan berat. Namun natijahnya adalah kejayaan.

Pokok pangkalnya, beranilah untuk meneroka alam Allah yang luas ini. Jangan sengaja disempitkan akal dan pandangan kita didalam satu tempurung sahaja. Masih banyak yang kita boleh terokai.

Belajarlah!

24 Mac 2014

Mendung Lautan Hindi

Akhirnya selesai
Bukan dalam sorak sorai
Tapi dalam tangis yang terburai.

Aku lega
Walau tidak seperti yang dijangka
Bukanlah seperti yang dipinta
Sekurangnya ada khabar berita
Hanya kini air mata yang diseka.

Jodoh kita tidak panjang
Saat kau mula menghilang
Kami tercengang.

Berhari-hari kau dalam doa kami
Kerana kami rakyat malaysia
Dan kerana kami manusia
Kami saksi riak sedih ibu bapamu
Kami lihat tangis harap adik beradikmu.

Kami tak ingin berpisah begini
Kami tak pinta kau pergi begini.

Tidak
Kami tak menyesal mengirim doa
Jauh sekali menyesali qada'-Nya
Tapi ya, kita manusia
Ada jentikan sedih bertandang dijiwa.

Aku tak kenal kau
Kau tak kenal aku
Kita tak pernah tau
Aku tetap mendoakan mu dulu
Mengharap kembali kepada ayah dan ibumu
Dan, itu tak mungkin lagi berlaku.

MH370 kau catatan duka negara bertuah ini
Sampai bila kau terus diingati
Dalam setiap denyut nadi
Rakyat Malaysia yang sejati

Tuhan Maha Tahu
Segala yang berlaku
Sedih dan pilu ku utus buatmu
MH370 dan anak-anak kapalmu.

Tenanglah kita dalam duka.

-fikirsekejap-

10 Februari 2014

Abah

[Gambar Google]

Dia penunjuk jalanmu
Satu ketika dulu
Kini jalan itu
yang disanggahmu.

Keringat dia itu
Merembes untukmu
Tak dikira
Selagi dia mampu.

Sembang tidak mahu lagi kau luangkan
Masa tidak mahu lagi kau sediakan
Senyuman jarang lagi kau pamerkan
Kau biarkan dia sendirian.

Mahu makan semeja
Mahu berbual mesra
Mahu duduk bersama
Mahu masa berharga
Sementara dia ada
Tapi kau kecewakannya.

Dia tak menangis walau hatinya terguris
Kerna dia kuat
Sekuat waktu membesarkanmu
Bagaimana dia menyimpan jerih perit itu
Hingga kini kau dewasa
Tanpa perlu kau tahu.

Mengapa mudah kita
Meminggirkan dia
Sedang sebahagian dari hidupnya
Dihamparkan untuk kita
Putih-putih ubannya untuk kita
Kasar tapak tangannya demi kita.

Maafkan celoteh orang tua itu yang kadang tak kita bersetuju
Maafkan perangai orang tua itu yang kadang kita rimas
Maafkan orang tua itu yang kadang mengganggu perancangan kita
Maafkan orang tua yang mahukan perhatian itu
Maafkan segalanya tentang dia
Dia hanya mahu bersama anaknya
Seperti saat celotehmu jadi ubat jiwanya
Sebelum dia kembali kepada tuhannya
Dalam kerapuhan tulang tua.

Hiburkan abahmu
Moga kelak tiada sesal bertamu
Tika jasadnya membujur kaku
Diruang tamu yang bernuansa syahdu
Moga kita tak terkedu
Bila tiba waktu itu.

Aku sayang abah
Maaf kalau ku tak mampu
Memulangkan kasih sepertimu.

Duhai Allah, rahmatilah abah-abah kami.


-fikirsekejap-

15 Januari 2014

Cerpen: Sentiasa Ada Dia



Tina menangis teresak-esak sendirian di dalam bilik tidurnya yang sedikit kelam. Hanya sedikit cahaya dari lampu meja di sebelah tepi katilnya yang dinyalakan. Air matanya mengalir laju sederas perasaan sesal dan kecewa yang menyelubungi jiwa wanitanya.

Dia menangis semahunya, hatinya remuk dan kecewa dengan sikap Zaidi. Segala janji dan kata-kata manis Zaidi selama ini seakan sudah tiada makna lagi baginya. Dengan sepotong ayat yang keluar dari mulut Zaidi sudah cukup menyentap pangkal hatinya itu. Tina terus menangis.

"Gugurkan jelah! Apa susah sangat!"

Tina tak sangka. Zaidi bukan begitu, Zaidi seorang lelaki penyayang yang sangat mengambil berat akan Tina. Dia tidak pernah menyakiti hati Tina.

**********

"Baby.." lembut suara Zaidi mengulit telinga Tina sambil tangannya membelai-belai rambut Tina yang lembut menutupi sedikit dahinya.

"Emm.." hanya itu yang mampu diucapkan Tina saat itu kerana tenggelam dalam lautan cinta yang tak bertepian.

"Ingat tak masa mula-mula kita jumpa dulu?"

"Ingat la..kenapa?"

"Tak ada apa. Cuma I rasa happy sangat sebab dapat memiliki you sekarang ni..I ingat lagi dulu you sombong masa I mula-mula tegur you..kan.." Zaidi tersenyum-senyum sendiri seakan mengingatkan kembali saat-saat itu.

"Memang la..masa tu kan, I tengok you ni macam samseng je..hehe," Tina membalas dengan nada bergurau, cuba bermanja-manja dengan buah hatinya itu.

Zaidi mencuit hidung mancung Tina.

"Amboi..lebih-lebih pulak buah hati I ni.." Zaidi mengeratkan lagi pelukan tangan kanannya di bahu Tina.

Tina terkekeh-kekeh bahagia ketika itu. Bahagia dengan janji-janji Zaidi. Taman rekreasi berhadapan dengan tasik itu menjadi saksi pertemuan mereka berdua hampir setiap hari untuk memadu kasih.

*********

Kenangan itu bertubi-tubi menyerang benak fikiran Tina.

Dia terseksa. Selama ini segala janji-janji Zaidi ditelannya tanpa sebarang syak wasangka. Setelah segala pengorbanannya itu, dia tidak menyangka semua ini akan terjadi.

Tina meramas selimut tebal di atas katilnya sekuat hati. Dia tidak tahu bagaimana lagi mahu melampiaskan segala perasaannya kini.

Kemudian Tina menghempaskan badannya di atas katil sambil mengusap-usap perutnya yang sudah sedikit membesar. Dia memandang perutnya itu dengan pandangan sesal. Sesalan yang membuak-buak melemahkan akal fikirannya. 

Dia seakan-akan sudah tidak bermaya untuk berdiri. Berbaring di katil sambil terus menangis dan meratap. Sesekali dia menyebut-nyebut nama Zaidi dengan nada perlahan seakan-akan merayu supaya lelaki pujaannya itu kembali kepadanya.

**********

Tangan Zaidi merayap di atas tangan mulus Tina yang berkulit cerah itu. Sebagai seorang yang memang sudah dikenali sebagai seorang yang cantik, Tina memang menjaga kesihatan kulitnya. Dia merupakan seorang yang sangat menjaga ketrampilan.

Tina bukanlah seorang budak liar. Dia mempunyai didikan agama yang kuat dari keluarganya. Kerana itulah, sukar untuk Zaidi saat kali pertama cuba mendekati Tina. Jika bukan kerana pertolongan kawan Tina sendiri, entah bilalah Zaidi dapat mendekati Tina sebenarnya.

Tina tidak pernah berpasangan bercinta dengan mana-mana lelaki sebelum ini. Zaidi adalah yang pertama. Hati wanitanya cair dengan pemuda seperti Zaidi yang mempunyai raut wajah yang kacak, ditambah pula dengan pakej bermulut manis sepertinya. Setiap kata-kata pujuk rayu Zaidi menggetarkan hati Tina dan meyakinkannya bahawa Zaidi adalah jodohnya.

"Dulu kalau I nak dekat dengan you pun you marah. Kenapa sekarang you tak kisah dengan I?" Zaidi cuba bermain kata-kata lagi seperti biasa.

"Kita kan dah janji baby..perhubungan kita ini akan kita jaga sampai kita kahwin," balas Tina.

"Tapi kan..cuba kalau I ambil kesempatan dekat you..lepas tu I tinggalkan you..macam mana?" soal Zaidi kepada Tina.

Tina mencebik bibirnya dan memalingkan mukanya dari Zaidi. Zaidi cuma tersenyum melihat gelagat Tina yang merajuk bila cuba diuji dengan soalan begitu.

Perlahan-lahan Zaidi merapati Tina dari belakang.

Tina yang mnyedari pergerakan Zaidi itu hanya membatukan diri dan tidak memaling langsung ke arah belakang.

Kemudian, perlahan-lahan Zaidi memeluk Tina dari belakang. Tangannya memegang kedua-dua tangan Tina yang sedang berpeluk tubuh. Bibirnya dirapatkan ke telinga Tina.

"Sayang..you tau kan I takkan buat macam tu.." bisik Zaidi perlahan ke telinga Tina. Lembut dan meresap perlahan dalam kepala Tina.

Tina tersenyum.

"I tau..sebab tu I sayang you sangat-sangat.." Tina membalas kata-kata cinta Zaidi.

Zaidi mengeratkan lagi pelukan. Tina semakin tenggelam dalam lautan cinta itu, pegangannya sebagai anak muda perempuan yang tinggi menjaga maruahnya kian longgar. Semuanya demi cinta yang diyakininya saat itu.

**********

Dalam keadaan tangannya terketar-ketar Tina cuba mendail nombor telefon Zaidi. Walaupun seakan sudah tiada harapan lagi untuk maruahnya yang telah tergadai diragut kembali namun dia harus meletakkan harapan keran dia sudah tiada pilihan. Apalagi pilihan yang Tina ada bila Zaidi meninggalkannya, keluarganya menghalau dia dari rumah, kawan-kawan cuba melarikan diri bimbang terpalit sama dengan masalahnya dan masyarakat yang sentiasa sinis pandangnya kepada si pendosa seperti Tina.

Walau harapannya semakin kabur namun dia perlu terus berharap, pada siapa dia tidak tahu. Seakan Tuhan yang disembahnya selama ini hilang, walhal Dia sentiasa ada, cuma bila emosi mengatasi iman, syaitan  mula mengambil peranan.

Berkali-kali Tina mencuba, masih gagal. Barangkali Zaidi benar-benar memaksudkan kata-kata terakhirnya sebelum ini.

"Sama ada you gugurkan baby tu atau kita putus, that's it!"

Kata-kata itu menyentap hulu jantung Tina. Badannya melemah tak bermaya, lidahnya kelu dan fikirannya kosong. Dia bungkam sejurus ketika lafaz itu dilontar Zaidi.

Dan dek kerana kata-kata tak berperikemanusiaan dan tidak bertanggungjawab itulah Tina begini sekarang. Sendirian menumpang disebuah bilik salah seorang rakannya, yang sebenarnya boleh dikatakan bukan sebagai rakannya dahulu. Dahulu, Farisya inilah yang selalu dihina-hina oleh Tina kerana selalu cuba menasihatinya.

Memang mereka berdua bukan rakan yang baik namun mereka sudah lama berkenalan, sementelah lagi ibu dan bapa Tina dan Farisya memang akrab sejak dari zaman muda lagi. Dan kerana rasa bertanggungjawablah Farisya selalu menghulurkan kata-kata nasihat yang lembut buat Tina, namun hanya dibalas dengan caci maki dan herdikan dari Tina yang ketika itu mabuk dilambung ombak cinta, kononnya.

Urat-urat kelihatan timbul didahi Tina bila dia meneran keluar air matanya yang semakin kurang bakinya. Dia mahu menangis semahunya dan mahu melepas perasaan semahunya. Sekiranya mampu, dia mahu menjerit memberitahu seluruh dunia bahawa dia menyesal dan sedih dengan apa yang berlaku. Telefon pintar yang digenggamnya tadi dilontarkan semahunya ke arah dinding bilik tidur itu. Pecah dan berderai seperti harapan Tina sebentar tadi. Kini dia sudah putus harapan dan buntu.

Tiba-tiba dia terlihat sebilah pisau lipat yang berada di atas meja tulis dihujung penjuru bilik yang kelam. Makhluk terkutuk syaitan lantas segera berperanan, ini peluangnya memesongkan anak cucu Adam a.s sehingga ke penghujung nafas terakhirnya.

Satu kepuasan bagi syaitan dapat memesongkan dan menyesatkan bani Adam sampai saat roh ditarik keluar dari jasad oleh malaikat Izrail. Seorang yang hidupnya dipenuhi pengamalan kepada Allah s.w.t yang esa, namun mati dalam berbuat dosa membunuh dirinya sendiri. Pengakhiran nafas dalam dosa, alangkah mahunya si syaitan laknat itu!

Tina bangun perlahan mendekati meja tulis itu sambil diseka air mata yang berbaki. Dia sudah tidak mahu air tragis yang meleleh dari bebola matanya itu. Yang dia mahu kini adalah penamat, penamat yang mampu menamatkan luka-luka yang tergores didadanya. Luka yang di tarah Zaidi yang merosak dan membuangnya, luka yang ditoreh keluarga dan masyarakat yang menghinanya diatas kesilapan dia sebelum ini. Dia mahu luka itu hilang. Jika tidak boleh sembuh, biarlah nyawa ini sahaja yang ditamatkan agar sakitnya hilang.

Bisiskan syaitan meresap perlahan-lahan dalam hatinya.

Tangannya pantas mencapai pisau itu dan dia kembali duduk dibucu katil. Lengan bajunya yang panjang diselak menampakkan pangkal lengannya yang putih melepak. Pisau lipat dibuka dan ditenung. Segalanya harus ditamatkan, ia perlu berakhir sekarang. Tina tidak sanggup lagi berdepan hari esok tanpa harapan.

Hujung pisau yang tajam diletakkan perlaha-lahan diatas lengannya. Matanya dipejam. Nafasnya dihela perlahan dan mendalam.

"Selamat tinggal dunia" bisik hatinya perlahan.

Tiba-tiba telinganya mendengar satu suara sayup dihujung kelam malam. Suara itu nyaring namun didengar sayup dek kejauhan lontarannya. Tina mengalihkan kembali pisau dan diletakkan di atas katil. dia mengamati suara itu. Matanya masih terpejam tetapi kali ini kerana menumpukan sepenuh perhatian kepada suara itu.

Di celah kelopak matanya yang tertutup timbul air-air jernih yang mengalir keluar. Itu adalah ir matanya yang tadi mengalir kerana kecewa namun kini ia mengalir semula kerana harapan.

Tina baru tersedar. Suara sayup azan Subuh adalah adalah sapaan dari Allah buat Tina yang sudah hampir-hampir tertipu dengan syaitan yang dilaknat. Tina kembali sedar bahawa harapannya yang terputus adalah kepada makhluk-makhluk tuhan namun tidak kepada tuhan. Allah sentiasa ada menawarkan harapan untuk bertaubat. Dia tidak pernah memulaukan hamba-hambaNya yang insaf, menyesal dan mahu bertaubat. Hanya makhluk-Nya sahaja yang berlagak tuhan, membuang si pendosa yang mahu berubah dan insaf namun tidak bagi Dia, pemilik alam Yang Maha Agung.

Pintu taubat sentiasa terbuka, pintu harapan sentiasa ada. Yang penting teruslah percaya dan meletakkan pengharapan kepada-Nya. Kali ini, air mata Tina lebih laju. Dia bersyukur disedarkan tuhan saat-saat akhir kehausan harapan.

Tiba-tiba pintu bilik dikuak, Farisya terpacak disebalik pintu yang terbuka. Niatnya mahu mengejutkan Tina untuk bersolat subuh namun dia pula yang terkejut melihat Tina sedang teresak-esak dibucu katil dan disebelahnya ada pisau lipat yang sedikit tersembunyi dicelah-celah cadar yang berkedut.

Farisya berlari mendapatkan Tina dan terus memeluknya.

"Awak okey Tina?" soalnya smabil memeluk Tina.

"Okey, alhamdulillah" Tina cuba menjawab soalan Farisya.

Farisya melonggarkan pelukan dan berpaling mengambil pisau lipat disebelah mereka.

"Ini..?" Farisya bertanya sambil merenung Tina.

Tina hanya menggeleng-gelengkan kepala sahaja sambil senyum nipis cuba diukir.

"Alhamdulillah Allah masih sayangkan saya. Saya hampir melakukan perkara yang salah tetapi saya tersedar yang kepada Allah jualah baliknya segala harapan kita. Jika kita tamatkan hidup dengan cara yang dibenci Allah, apa maknanya terlepas dari masalah dunia. Masalah yang lebih besar menanti di akhirat," Tian semakin rasional, dia tidak lagi dipandu nafsu yang menjadi permainan syaitan.

"Alhamdulillah.." Farisya lega mendengar pengakuan Tina.

Kemudian dipeluknya semula Tina seeratnya dan dibisikkan ke telinga Tina.

"Jom kita sama-sama cari Allah. Pedulikan makhluk-Nya yang membising, Dia Maha Menerima Taubat.."

Dan pelukan keduanya semakin erat kerana Allah, tuhan yang sentiasa menawarkan harapan kepada hamba-Nya. Dialah Yang Maha Menerima Taubat, pohonlah ampun kepada-Nya.

Subuh yang hening itu, syaitan terluka.

06 Januari 2014

Persoalan



Apa kau masih ingat kepada rumputnya yang segar menghijau?

Apa kau masih ingat akan sapa lembut anginnya yang mampu menyegarkanmu?

Apa kau masih ingat akan sungainya mengalir lembut penuh kedamaian?

Apa kau masih ingat tanah-tanahnya yang subur menumbuhkan makhluk tumbuhan?

Apa kau masih utuh ingatan tentang haiwan-haiwan berkongsi alam dengan kita penuh aman?

Apa kau sudah lupa akan kanak-kanak yang mampu berlari berkejaran keriangan tanpa secubit pun kerisauan?

Apa kau sudah lupa tentang kehalusan pekerti masyarakat budiman yang luhur berkomuniti?

Apa kau semakin lupa saat alam bersinergi dengan insan membentuk keindahan saujana indah?

Apa kau sudah lupa semua itu?

Dimana kini bumi itu?

Dimana kini alam itu?

Dimana kini masyarakat itu?

Jawapannya;

Tangan-tangan kita yang telah merobohkan harta tinggalan pusaka berzaman itu.

Tapi kita masih belum terlambat.

Ayuh kita bina ia kembali!

-fikirsekejap-
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...