25 Februari 2013

Palestin Guru Kita

[Gambar Google]

Palestin
Kau guru kami
Titis air matamu membakar emosi
Darah yang dialirkanmu membasahkan kekontangan jiwa kami
Dirimu guru dunia yang kian sepi.

Palestin
Kau mengajar anak bangsa dunia
Tentang jihad dan pertaruhan nyawa
Perjuanganmu membuka persepsi sejagat
Tentang pengorbanan jiwa dan keringat.

Palestin
Kau tidak mengalah
Tidak sesekali beralah
Walau dilihat kalah
Namun kami tahu kau gagah.

Palestin
Anak-anakmu menangis sayu
Ibu-ibumu berdendang pilu
Namun kami tahu
Pejuang-pejuangmu kental diasak peluru.

Palestin
Teruslah mengajar kami
Menyinsing fajar berganti hari
Ilmu darimu tetap kami nanti
Buat mencerahkan kegelapan hati.

-fikirsekejap-

13 Februari 2013

Ber'facebook' Sebagai Seorang Muslim



Facebook ataupun lebih glamour sebagai fb menjadi medium jaringan sosial yang sangat meluas sekarang. Ini jugak tak terkecuali bagi umat Islam di seluruh dunia hari ini.

Ya, banyak fatwa-fatwa ataupun ulasan-ulasan ilmiah yang telah dibuat oleh ulama-ulama dan ilmuan-ilmuan Islam tentang fb ni. So, sebagai seorang yg bukan bertaraf ulama aku tak nak la sentuh perihal hukum-hakam penggunaan fb bagi orang muslim. Biarlah mereka yang lebih arif memberi pandangan.

Apa yang aku perhatikan akhir-akhir ni semenjak fb ni semakin 'menggila' dalam masyarakat kita, masyarakat kita seakan semakin lalai atau kurang cakna tentang dosa dan pahala kita dalam fb.

Kata-kata yang tak elok, hina-menghina, carut-mencarut...itu belum lagi nak dicampurkan dengan upload gambar-gambar dan video-video yang tak sesuai dengan syariat. Atau dalam erti kata yang lain, haram bagi umat Islam.

Saudara-saudaraku yang seagama denganku, sentiasalah kita ingat bahawa kita ni umat Islam. Jadi, ber'facebook'lah sebagai orang Islam. Allah sentiasa ada dan melihat, bukan sahaja di dunia nyata bahkan di dunia maya pun tak terlepas dari pandangan Allah!

Apa sahaja yang kita komen tu akan tetap berada di situ selagi kita tak padamkannya. Kalau sempat nak padam, alhamdulillah...kalau tak sempat nak padam macam mana? Fikir-fikirkanlah..

Aku bukan nak tunjuk pandai, tapi aku tengok makin menjadi-jadi pulak sekarang ni. Komen ikut sedap hati je seolah-olah tak ada malaikat kat kiri kanan tengah mencatit.



Ni nak masuk pulak bab gambar@video ni....

Bro..sis..tolong la jaga aurat korang kat dalam fb. Tak ada pengecualian aurat dalam fb tu bagi kita sebagai orang Islam. Dosa tetap dosa.

Bukan setakat berdosa, bahkan bercambah-cambah pilak dosa tu bila buka aurat dalam fb.

Bayangkan, sekali kita bukak aurat tunjuk dekat orang yang tak sepatutnya kita dah dapat dosa. Tapi bila kita kita tutup maka berhentilah dosa yang masuk tu.

TAPI...

Bila kita upload gambar yang bukak aurat dalam fb, sekali orang tengok dapat dosa, orang lain pulak tengok dapat dosa, selagi aurat tu tertayang dalam fb ada la dosa untuk kita. Bayangkan, tengah tidur pun dosa masuk lagi sebab aurat dalam fb tu masih terbuka. Kasihanilah diri kita...jangan campakkan diri kita ke dalam api neraka atas sebab kelalaian kita.

Percayalah, kita tak mampu membayangkan dan menahan seksa api neraka Allah.

Panjang lebar pulak membebel...

So, kesimpulannya berhati-hatilah semasa mengomen dalam fb dan padamlah segala gambar-gambar yang tak sepatutnya yang telah diupload dalam fb. Pahala kita pun dah tak banyak mana, janganlah nak ditambah pulak dosa yang menggunung.

06 Februari 2013

Kisah Pasar Malam

[Gambar Google]

Hari ni aku melangkahkan kaki aku ni pergi ke pasar malam pada waktu petang selepas asar. Boleh dikatakan sebagai rutin mingguan jugaklah melilau di pasar malam lepas letih balik kerja.

Aku meninjau-ninjau jugaklah gerai-gerai yang sama setiap minggu tu. Gerai yang sama, penjual yang sama, suasana yang sama dan makanan yang sama je la setiap minggu tapi masih nak pergi jugak. Hei..manusia2..(aku la tu).

Tapi hari ni aku ada nampak sesuatu yang lain.

Tengah aku jalan-jalan tadi ade la sorang budak perempuan ni, umur dalam lingkungan 5-6 tahun. Tengah syok-syok dia berjalan tiba-tiba dia tersungkur sebab mak dia tertolak dia dari belakang (maklumlah orang ramai).

Yang buat aku terkejutnya dialog budak tu bila terjatuh.

"Mak la yang tolak! B*bi!"

Ya, b*bi kepada mak sendiri.

Mak bapak budak tu pun terkial-kial la bila anak diorang cakap macam tu kat tempat awam. Segan agaknya.

Tapi seriously, aku memang terkejut bila dengar budak dalam lingkungan umur macam tu boleh cakap perkataan yang macam tu dekat mak sendiri. Budak kecil yang masih baru nak kenal dunia.

Salah siapa sebenarnya? Kenapa generasi kita boleh jadi sampai tahap macam tu?

Bayangkanlah kalau masa kecik boleh mencarut dekat mak macam tu. Agak-agak bila dah besar apa pulak yang dia boleh buat dekat mak dan ayah dia? Na'uzubillah..semoga adik tu jadi anak yang baik.

Bagi aku, mungkin ada banyak faktor, tapi antara yang utamanya ada 2.

1. Mak dan ayah sendiri.

Mak dan ayah mestilah sentiasa menunjukkan contoh tauladan yang baik dekat anak-anak. Bahasa mestilah sentiasa kena jaga di hadapan anak-anak(sepatutnya sepanjang masa). Kalaupun ada apa-apa masalah jangan sesekali cakap benda-benda yang tak elok depan anak-anak. Walaupun perangai kita tak berapa nak elok, tapi soroklah dari anak-anak. Ingat, kalau bapa kencing berdiri, anak pulak kencing berlari!

2. Media massa.

Ini antara perkara yang sangat merasuk minda budak-budak sekarang. Cerita-cerita yang tak ada faedah dan mengarut sekarang ni berlambak dekat tv dan wayang. Bahasa-bahasa yang tak senonoh dah jadi perkara biasa di cuping telinga anak-anak.

Macam mana nak kawal? Kena jadi manager tv pulak ke? Atau nak kena join ahli lembaga penapisan filem?

Tak, kita tak mampu. Apa yang kita mampu ialah kawal apa yang anak dengar dan apa yang anak lihat dalam media. Tak kiralah sama ada drama, filem, lagu atau apa-apa saja. Kawal anak-anak!

Jangan sesekali lepaskan anak-anak bebas menonton apa-apa sahaja tanpa kawalan sebab diorang masih kecil dan perlukan perlindungan kita dari kecelaruan dunia hari ni. Dan yang paling penting, didiklah anak dengan didikan Islam. Insya-Allah, baik budak tu.

Sekian dari aku yang belum kahwin.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...