24 Mei 2012

Rejab, Sya'aban dan Ramadhan

[Gambar Google]

Pejam, celik, pejam, celik.

"Eh, dah bulan Rejab ke?"

Masa pantas berlalu dan kita kembali berputar ke bulan Rejab. Ini bermakna Ramadhan juga semakin hampir dengan kita.

Apa persediaan kita untuk bertemu Ramadhan kali ini?

Mahu yang lebih baik atau sama sahaja dengan Ramadhan-Ramadhan sebelum ni?

Atau yang lebih 'sedih' Ramadhan yang akan datang ni lagi kurang amalnya dari yang lepas?

Tanyakan diri kita soalan-soalan ini. Supaya jawapannya dapat membantu kita menjadikan Ramadhan yang akan datang ini lebih baik untuk kita.

InsyaAllah, kurang 2 bulan sahaja lagi sebelum kita bertemu dengan Ramadhan ini. Siapkan fizikal kita. Siapkan mental kita. Siapkan rohani kita.

Kita akan berdepan dengan bulan yang mencabar. Bulan yang akan mencabar kita supaya menjadi lebih baik.

Ramadhan adalah bulan yang sangat indah. Bagi mereka yang mahu memanfaatkannya.

Semoga Ramadhan yang akan menjelma nanti boleh dimanfaatkan sepenuhnya oleh kita.

"Ya Allah, berkatilah kami di dalam Rejab dan Sya'aban, dan sampaikanlah kami kepada Ramadhan"
Hadith riwayat Ahmad dan Tabrani.

Gunakan Rejab dan Sya'aban ini sebagai persediaan kita sebelum bertemu Ramadhan.

15 Mei 2012

Catatan Nakba 2012

[Gambar Google]

Tersentak
Lamunan diganggu lagi
Kembali ia datang bertandang
Menjengah akal yang sering lalai.

Seperti biasa
Seperti sebelumnya
Seperti dahulu
kita tersentak
lalu bangun berteriak.

Pekikan bergema
Berpadu suara menendang kezaliman
Berpegang erat pada keadilan
Seluruh penjuru menjadi satu.

Kita pantang digegar!
Jangan diusik saudaraku!
Kami bersatu!

Seperti biasa
Seperti sebelumnya
Seperti dahulu
Pekikan semakin kendur
Suara tenggelam dibaham khayalan.

Masa bergerak kehadapan
Lamunan kembali memerangkap diri
Sampai bila mesti begini?
Palestin tidak bermusim
Israel tidak berundur.

Kita kembali tidur
menunggu dikejutkan sekali lagi.

-fikirsekejap-


03 Mei 2012

Nak Anak Jadi Baik

[Gambar Google]

Sekarang ni kita tengok makin ramai orang yang hantar anak-anak pergi sekolah agama untuk belajar agama.

Sekolah Agama Rakyat, Sekolah Menengah Agama, Maahad Tahfiz, Sekolah Rendah Islam dan macam-macam lagi lah.

Tak kiralah apa nama sekolahnya, yang penting kesedaran di kalangan ibu bapa yang inginkan anak-anak mendalami ilmu agama semakin meningkat. Secara kasarnya, ini adalah satu fenomena yang bagus.

Tapi disebalik fenomena ini, ada satu fenomena lagi yang kita boleh tengok.

Fenomena ibu bapa yang mahu anak menjadi alim ulama tapi dalam masa yang sama mereka sendiri susah untuk berubah. 

Kadang-kadang kita tengok bagus mereka nak hantar anak ke sekolah agama tapi si ayah menghantar dengan memakai seluar pendek dan si ibu masih dengan free hairnya. 

Malulah sikit wahai ibu-ibu dan bapa-bapa yang berkenaan.

Malulah dengan anak-anak yang sedang belajar agama.

Malulah dengan guru-guru yang mengajar anak-anak anda.

Yang paling penting, malulah dengan Allah s.w.t yang menciptakanmu.
Dia menciptakanmu dengan sebaik-baiknya, maka kenapa perlu alpa dengan suruhannya?

Bukan aurat semata-mata menjadi fokus yang perlu diperbaiki tetapi juga segenap sudut kehidupan kita agar menjadi hamba Allah yang sebenarnya.

Alangkah seronoknya anak-anak yang belajar ilmu agama dan dalam masa yang sama ibu dan bapa sama-sama melakukan praktikalnya di rumah. Perlu diingat, anak-anak menjadikan ibu dan bapa sebagai contoh terdekat mereka. 

Bukanlah niat nak memperlekehkan mereka-mereka ini. Baguslah ada niat mahu anak-anak menjadi pandai agama. Tahniah untuk anda semua.

Tapi betulkan jalan hidupmu juga agar niatmu itu semakin diberkati Allah s.w.t.

InsyaAllah anak-anakmu akan menjadi alim ulama satu hari nanti.



p/s: Sama-samalah kita sedekahkan al-fatihah kepada arwah Bob Kuman yang baru pergi meninggalkan kita hari ini. Al-fatihah..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...