30 Jun 2013

Nikmat Diuji Tuhan

[Gambar Google]

Segala puji bagi Allah Yang Maha Agung.

Aku pasti. Sebagai manusia yang normal kita semua pernah diuji. Berbagai-bagai cabaran dan dugaan yang pernah mendatang dalam hidup kita. Dan Alhamdulillah kita masih disini, sudah melepasinya.

Semua orang diuji. Ujiannya ada yang sama dan ada yang berbeza.

Tinggal lagi kita. Bagaimana cara kita mendepani ujian hidup. Bagaimana kita melalui ujian yang diberikan tuhan.

Ada manusia yang bila diuji tuhan, dia mengeluh. Dia merungut. Dia menyesali kehidupan. Ini hanya berlaku apabila ujian itu dipandang dari sudut menyusahkan, bila dilihat dari sudut negatif.

Ketahuilah, Allah s.w.t tidak menciptakan sesuatu itu dengan sia-sia. Termasuklah segala pancaroba yang mendatangi kita.

Sejujurnya, jika dilihat dari sudut positif, ujian dari tuhan itu banyak manfaatnya. Bahkan kadang-kadang ia menjadi satu nikmat bagi yang merasainya.

Aku pernah diuji. Aku pernah diberi sesuatu ujian dari tuhan menyebabkan aku terduduk menangis. Aku juga pernah diberi ujian oleh tuhan yang menyebabkan aku merasa tiada sesiapa yang hendak aku adukan selain Dia.

Ya, aku juga pernah. Seperti juga kau, dia dan mereka. Kita akan ada satu masa yang diuji sehingga kita rebah dalam tangis.

Tapi, persoalannya kemana tangisan itu kita bawa?

Ke puncak bangunan tinggi dan terjun membunuh diri?

Atau menggantung diri dalam tangisan dengan harapan masalah selesai?

Atau melepas perasaan kepada insan lain sehingga mengundang mudarat yang lebih besar?

Tepuk dada tanya iman. Kemana kita bawa tangisan itu.

Sebaik-baik tangisan adalah tangisan yang membawa kita kembali kepada Ilahi. Tangisan yang mengundang kita kembali ke tikar sejadah. Tangisan yang membawa kita kembali kepada pengharapan HANYA kepada-Nya.

Aku bukan menulis kosong semata-mata teori.

Bahkan aku pernah merasai detik itu. Detik diuji yang membawa ku kembali kepada cinta Allah. Membawa aku merasai naungan rahmat dan kasih sayang-Nya.

Subhanallah, sebenarnya saat itu indah kerana aku merasakan sesungguhnya kasih dan perhatian dari Allah s.w.t. Yang mana, kita semuanya kadang kala leka dan alpa dalam dunia yang penuh tipu daya ini. Kita kadang-kadang tenggelam dalam nafsu dunia yang menggenggam hati.

Dan dengan ujian itulah Allah s.w.t membawa kita kembali kepada Dia.

Di saat ujian melanda dahulu, aku merasakan itulah solat ku yang betul-betul khusyuk.

Di saat ujian melanda itulah juga aku betul-betul merasakan solatku itu diperhatikan Allah s.w.t dan pengharapan sepenuhnya ku pohonkan kepada Dia.

Sungguh, saat itu sangat indah. Menyedarkan betapa dekatnya kita dengan rahmat Allah yang selalu kita abaikan. Kita tenggelam dalam kekhusyukan dan kenikmatan bersujud kepada-Nya.

Di sebalik kesusahan dan ujian yang diberikan Dia, ada nikmat yang tak terhingga.

Sebagai hamba Allah, yakinlah selagi kita beriman kepada Allah, kita pasti akan diuji. Bukan kerana Allah s.w.t bencikan kita, tetapi kerana rahmat dan kasih sayang Allah s.w.t itu amatlah luas.

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.” Surah Al-Ankabut ayat 2-3.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...