29 Julai 2012

Tembok Bukan Pemisah

[Gambar Google]

Dia terbaring di sisi tembok batu itu
Mata terpejam
Perut bergetar memprotes
Tanda haknya belum ditunaikan
Apakan daya
Dia hanya semut kecil di celah hutan batu
Makannya tak ada yang peduli
Hatta matinya tak ada yang menangisi.

Disebalik tembok batu itu
Ada jasad terbaring lena
Lena berbantalkan harta
Beralaskan sanjungan
Sangkanya itulah segala
Bermegah di puncaknya
Dia tersilap.

Manusia
Berkongsi bumi yang sama
Namun dunianya berbeza
Kau adalah kau
Aku adalah aku
Kita tersilap.

Teman
Kurniaan ini untuk dikongsi
Dalam mencari redha Ilahi
Jangan tersilap.

-fikirsekejap-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...